Kalimat Aktif

Posted on

Kalimat Aktif – setelah sebelumnya kita telah menyaksikan bersama pembahasan mengenai Contoh Teks Negosiasi Maka pada pertemuan kali ini akan kembali kabarkan.com sampaikan pembahasan mengenai Kalimat Aktif – Pengertian, Ciri, Rumus dan Contoh. Nah untuk lebih jelasnya bisa sobat simak ulasan selengkapnya di bawah ini.

Pengertian Kalimat Aktif

Kalimat Aktif
Kalimat Aktif

Menyinggung mengenai kalimat aktif, untuk definisinya diterangkan bahwa pada kalimat aktip secara umum pada subjeknya akan melakukan suatu tindakan yang kemudian disampaikan sebagai predikat, dengan adanya suatu tindakan yang telah dilakukan terhadap objeknya tanpa perantara atau secara langsung.

Maka oleh sebab itu pada kalimat ini dikenal juga sebagai salah satu jenis kalimat aktip, yang mna proses pengerjaannya akan dilakukan secara langsung oleh subjek dengan cara melakukan sesuatu atau tindakan terhadap objeknya.

Namun ada juga dari sebagian orang yang mengartikan bahwa kalimat langsung, akan menerangkan adanya suatu tindakan atau aktifitas seseorang yang sedang melakukan sesuatu dengan secara langsung.

Yang mana dalam kasus ini memang sudah sangat sering terjadi dalam kehidupan kita, maka oleh sebab itu sabgat penting untuk kalian untuk mengetahui sejumlah ciri yang terdapat dari kalimat ini dan juga fungsi kalimatnya dalam setiap penulisan sehari-hari.

Nah agar kalain bisa memahami atau mengerti dengan secara langsung berikut ini terdapat sejumlah fase atau langkah yang bisa kalian lakukan, yang diantaranya ialah dengan cara mengetahui terlebih dahulu mengenai ciri yang terdapat dari kalimat tersebut, selain itu untuk apa atau apa fungsinya sehingga nantinya akan mendorong kalian lebih cepat memahami.

Selain itu kalian juga harus mengetahui kapan dan dimana kalimat atau kata tersebut dapat digunakan.

Nah di bawah ini sudah kabarkan.com rangkum beberapa pembahasan lainnya yang diantaranya ialah mengenai ciri-cirinya, yakni sebagai berikut.

Ciri-Ciri Kalimat Aktif

Ciri-Ciri Kalimat Aktif
Ciri-Ciri Kalimat Aktif
  1. Pada subjeknya melakukan suatu tindakan.
    • Aku pergi ke sekolah.
  2. Predikatnya selalu berimbuhan me- atau ber-.
    • Nawan membantu Marta menyapu teras.
    • Bunga berguguran dari batangnya.
  3. Pada sebuah Kalimat aktip yang terkandung objek berpola S-P-O atau S-P-O-K
    • Zaelani(S) bermain (P) bulu tangkis (O).
    • Zaelani(S) bermain (P) Sepak bola di lapangan (K).
  4. Pada kalimat aktip yang tidak berobjek maka akan berpola S-P atau S-P-K
    • Nawan(S) bermain (P) .
    • Nawan(S) bermain (P) di lapangan (K).
Baca Juga :  Cara Mengutip Dari Internet

Fungsi Kalimat Aktif

Semua kalimat yang terdapat di dalam bahasa Indonesia sudah pasti mempunyai fungsinya tersendiri, begitupun juga untuk fungsi dari kalimat aktip dan pasif dimana dari keduan kalimat atau kata tersebut mempunyai fungsi yang sama, walupun penyebutannya.

Nah fntuk fungsi / kegunaan kalimat aktip sendiri, pada umumnya sejumlah orang akan memakaiinya untuk menerangkan bahwa seseorang sudah atau sedang melakukan suatu tindakan yang memakai sebuah kalimat dengan SPOK atau SPK.

Dalam hal ini tentunya akan bisa sangat bermanfaat / berguna untuk kalian yang ingin memahami belajar bahasa Indonesia, dengan cara memperhatikan sejumlah ciri yang terdapat dari kalimat ini pastinya secara bersamaan dengan metode penulisan atau penjelasannya.

Jenis-Jenis Kalimat Aktif

Jenis-Jenis Kalimat Aktif

Selanjutnya selain ciri, yang mana kalimat aktip juga memiliki sejumlah jenis, di antaranyaialah seperti berikut!

1. Kalimat Aktif Transitif

Apa yang dimaksud dengan Kalimat aktif transitif ? yakni merupakan sebuah kalimat aktip yang biasanya kerpa melibatkan unsur objek di dalamnya.

Selain itu pada kalimat ini juga memiliki beberapa ciri khas tertentu, yang diantaranya ialah :

  • Harus melibatkan/ mengandung unsur objek di dalamnya.
  • Menggunakan sebuah pola S-P-O.
  • Bisa diubah ke menjadi kalimat pasif.

Contohnya:

  • Waluyo membeli Buah-Buahan. (S: Waluyo, P: membeli, O: Buah-Buahan)
  • Iskandar menjual mobil miliknya. (S: Isakndar , P: menjual, O: sepeda motor miliknya)

2. Kalimat Aktif Intransitif

Pada jenis kalimat ini justru sebaliknya / kebalikan dari kalimat aktif transitif, yang mana mengenai kalimat aktip intransitif yakni merupakan salah satu jenis kalimat aktip yang tidak membutuhkan adanya suatu objek di dalamnya.

Maka untuk gantinya, ditambahakan dengan adanya unsur penjelasan atau dengan adanya pelengkaplah yang yang nantinya menjadi sebagai unsur tambahan pada kalimat ini.

Dimana pada kalimat aktip ini memiliki beberapa ciri khas, yang diantaranya ialah sebagai berikut:

  • Tidak membutuhkan suatu unsur objek.
  • Menggunakan pola S-P-Pel atau S-P-K.
  • Kalimatnya tetap atau Tidak bisa diubah menjadi kalimat pasif.

Berikut ini adalah contoh dari penggunaan kalimat aktip intansitif:

  • Pendatang asing tersebut berjemur di kolam. (S: Pendatang asing tersebut, P: berjemur, K: di kolam)
  • Pak Andi menjabat sebagai ketua RT yang baru. (S: Pak Andi, P: Menjabat sebagai, Pel: ketua RT yang baru)
Baca Juga :  Contoh Notulen Rapat

3. Kalimat Aktif Semitransitif

Selanjutnya pada jenis Kalimat aktip ini merupakan suatu jenis kalimat aktip yang tidak dapat untuk diikuti oleh unsur objek dan kalimat ini hanya bisa diikuti oleh unsur yang dijadikan sebagai pelengkap saja.

Nah berikut ini merupakan ciri-ciri yang terdapat pada kalimat ini seperti berikut ini:

  • Tidak membutuhkan suatu unsur objek.
  • Mempunyai pola S-P-Pel.
  • Tidak bisa diubah menjadi kalimat pasif.

Berikut ini merupakan contoh dari kalimat aktip semitransitif yang diantaranya ialah sebagai berkut :

  • Bapak itu sedang bermain catur . (S: Bapak itu, P: sedang bermain, Pel: catur)
  • Biduan itu bersuara indah. (S: Biduan itu, P: bersuara, Pel: indah)

4. Kalimat Aktif Dwitransitif

Apa yang dimaksud dengan Kalimat aktip dwitransitif? yakni merupakan suatu kalimat aktip yang di dalamnya terkandung sebuah objek dan sekaligus pelengkapnya. Untuk ciri khas yang terdapat pada kalimat ini ialah sebagai berikut:

  • Di dalamnya mengandung objek dan sekaligus pelengapnya.
  • Mempunyai Pola S-P-O-Pel
  • Bisa diubah Menjadi kalimat pasif.

Berikut ini merupakan contoh dari kalimat aktip dwitransitif dengan disertai polanya, yakni sebagai berikut:

  • Hasan memberikan nawan hadiah. (S: Hasan, P: memberikan, O: Nawan, Pel: hadiah)
  • Bapaka itu menawarkan saya suatu pekerjaan. (S: pria itu, P: menawarkan, O: saya , Pel: suatu pekerjaan)

Contoh Kalimat Aktif

  • Nawan mengerjakan semua pekerjaannya dirumah dengan rajin.
  • Kipli membayar pinjaman bank secara rutin.
  • Myra membeli kue di toko roti milik santos.
  • Ortiz bersepeda ke sekolah dengan penuh semangat.
Apa Itu Kalimat Aktif Semitransitif ?

Yakni merupakan sebuah jenis Kalimat aktip ini yang tidak dapat untuk diikuti oleh unsur objek dan kalimat ini hanya bisa diikuti oleh unsur yang dijadikan sebagai pelengkap saja.

Apa yang dimaksud dengan Kalimat aktif dwitransitif?

yakni merupakan suatu kalimat aktip yang di dalamnya terkandung sebuah objek dan sekaligus pelengkapnya. Untuk ciri khas yang terdapat pada kalimat ini ialah sebagai berikut:

Apa yang dimaksud dengan Kalimat aktif transitif ?

yakni merupakan sebuah kalimat aktip yang biasanya penggunaannya sering melibatkan unsur objek di dalamnya.

Demikianlah pembahasan kali ini mengenai kalimat aktif, semoga ulasan ini bisa sangat bermanfaat bagi sobat semua.

Baca Juga :