Pencak Silat

Posted on

Pencak Silat – Pada penjelsan artikel sebelumnya kabarkan.com telah menjelaskan mengenai materi lompat jauh secara jelas tentunya. Maka kali ini kabarkan.com akan membahas materi mengenai Pencak Silat secara jelas, dimulai dari Sejarah, Tujuan dan Asal Usul. Berikutlah ulasan penjelasannya.

Pencak Silat
Pencak Silat

Pengertian Pencak Silat

Ialah seni bela diri yang membutuhkan banyak konsentrasi. Silat juga merupakan seni bela diri tradisional dari nusantara (Indonesia). Ada pengaruh budaya Cina, Hindu, Budha dan Islam dalam seni bela diri. Biasanya setiap daerah di Indonesia memiliki aliran seni bela diri yang khas. Sebagai contoh, daerah Jawa Barat terkenal dengan sekolah Cimande dan Cikalong, di Jawa Tengah ada Alur Dove Putih dan di Jawa Timur ada Alur Perisai Mandiri.

Seni Bela Diri
Seni Bela Diri

Seni bela diri ini juga terkenal bukanhanya di Indonesia melainkan ada beberapa negara lainnya seperti Malaysia, Brunei, dan Singapura, Filipina selatan, dan Thailand selatan menurut penyebaran berbagai kelompok etnis di nusantara.

Berkat peran pelatih dari Indonesia, Vietnam kini memiliki seni bela diri pencak silat juga dan membentuk Asosiasi juga di negaranya. Organisasi induk Pencak Silat di Indonesia ialah Asosiasi Pencak Silat Indonesia (IPSI). Organisasi yang menampung Asosiasi Pencak Silat di berbagai negara ialah Persak Silat Alliance antar negara (Persilat), yang terdiri dari Indonesia, Singapura, Malaysia, dan Brunei Darussalam.

Asal usul Pencak Silat

Produk dan warisan budaya Indonesia sangat kaya, dan negara-negara lain mengakui dan ingin menganggap bahwa warisan budaya mereka adalah kepulauan. Indonesia memilikinya di setiap daerah. Serta seni bela diri, yang cukup terkenal di beberapa negara seperti Asia Timur. Jepang memiliki judo, Korea memiliki taekwondo dan Amerika Latin memiliki kapoera. Kemudian Indonesia memiliki Pencak Silat.

Seni Bela Diri
Seni Bela Diri

Menurut sumber IPSI atau singkatan dari Asosiasi Pencak Silat Indonesia, yang merupakan sumber pengetahuan dan informasi tentang Pencak Silat Nusantara. Dikatakan bahwa Pencak Silat ada karena situasi dan kondisi yang ada. Karena itu, banyak gerakan pencak-silat dapat berada dalam posisi defensif dan juga menjaga diri mereka sendiri.
Berikut ini adalah penjelasan untuk asal Pencak-Silat di Indonesia:

Silat sebagai seni bela diri turun temurun

Kelompok etnis di Indonesia tidak dapat dihitung karena jumlahnya sangat banyak. Namun masih ada peninggalan yang bisa menanganinya, termasuk seni bela diri. Pembelaan diri ini diteruskan dan selalu diajarkan kepada generasi berikutnya. Silat telah menyebar sejak abad ke-7 M dan belum diketahui di mana silat pertama kali muncul.

Namun demikian, kelompok etnis Melayu percaya bahwa Silat berasal dari semenanjung Malaka dan lebih khusus lagi dari pulau Sumatra. Demikian juga dalam sejarah Minang, seni bela diri dari Cina dan India ini memberikan pengaruh pada Silat, termasuk salah satunya, Pencak Silat.
Asal usul Pencak Silat dianggap sebagai kisah yang paling mungkin dan masuk akal, mengingat para pedagang barang antik datang ke Indonesia dengan berbagai efek dan memengaruhi budaya Indonesia. Selain itu, hasil dari budaya ini beradaptasi dan menyatu dengan seni bela diri asli.

Pencak Silat sebagai seni yang unik

Disebut Pencak Silat karena berasal dari kata “pencak” yang berarti menggerakkan tubuh dengan berbagai pukulan dan menunjukkan keindahan yang ada sementara silat adalah inti dari ajaran bela diri dalam perkelahian. Dalam perbedaan dalam penyebutan istilah Pencak Silat memiliki sifat yang berbeda. Beberapa pencak silat juga dianggap mengalir.

Seni Bela Diri
Seni Bela Diri

Pencak silat pada awalnya dirancang untuk melindungi terhadap tantangan alam karena kemungkinan untuk bermigrasi atau bepergian. Namun, pencak silat yang lebih panjang telah digunakan untuk bertahan melawan musuh. Pengetahuan disampaikan secara lisan maupun non-verbal dan disampaikan langsung kepada orang-orang yang ingin belajar Pencak Silat.

Pencak Silat menyebar ketika Islam menyebar ke kepulauan di abad ke-14. Pada waktu itu, banyak sekolah agama atau pondok mengajar Pencak Silat sebagai ilmu bela diri. Tidak hanya sebagai serangan, tetapi juga sebagai pertahanan, karena pada saat itu tingkat kejahatannya tinggi dan tidak bisa bepergian dengan sembarangan tanpa tindakan pencegahan yang baik.

Pahlawan yang memerintah Pencak Silat

Selama era kolonial, para pahlawan Indonesia berperang melawan musuh menggunakan teknik seni bela diri. Mereka yang menggunakan seni bela diri modern tidak lebih baik dari para pahlawan yang menggunakan seni bela diri. Namun kembali, Silat mengajarkan mode bela diri tidak menyerang. Pahlawan yang menggunakan Silat termasuk Cut Nyak Dien, Pangeran Diponegoro, Sultan Agung, Teuku Cik Di Tiro, Teuku Umar, Imam Bonjol dan Cut Nyak Meutia. Mereka bertempur melawan penjajah asing dan menggunakan pencak silat.

Pencak Silat Sunda

Di Pencak Silat ada suku yang secara intensif mempelajari dan menjadikan suku itu kunci utama dalam pengembangan Silat, Pencak Sunda. Silat Sunda berasal dari era kerajaan Padjajaran dengan sosok silat Cimande Sunda bernama Mbah Khair.

Seni Bela Diri Sunda
Seni Bela Diri Sunda

Dia ialah seorang siswa dari Datuk di Padang, yang juga mengenal Pencak-Silat, tetapi Minangkabau-silat sedikit berbeda dari silat Sunda. Setelah itu, Mbah Khair mulai menyebarkan Cimande Silat di Jawa.
Dapat dikatakan bahwa silat Sunda adalah doktrin dengan silek atau minang-silat yang bersifat turun temurun. Namun, berbagai karakteristik silat telah dikembangkan oleh beberapa ilmu lain dan berbeda dari silat minang. Untuk suku Sunda, Silat diambil dari kata Silek, yang diperkuat oleh penyebutannya.

Nilai positif Pencak Silat

Banyak hal yang bisa didapat dari Seni Bela Diri ini, yaitu pertama melatih ketahanan mental, kemudian melatih tubuh menjadi lebih kuat dan lebih baik. Ini dapat digunakan sebagai olahraga fisik atau mental. Nilai positif lainnya ialah peningkatan disiplin dan juga keuletan, di mana rasa percaya diri yang sangat tinggi dikembangkan. Pada akhirnya, ini adalah tentang menjaga dan melestarikan integritas budaya masyarakat Indonesia, yang telah jelas diturunkan dari generasi ke generasi dan hilang jika bukan penerus mereka yang melindungi mereka.

Baca Juga :  Pengertian Akuisisi

Organisasi Pencak Silat

Beberapa organisasi telah dibentuk untuk melengkapi dan mempertahankan pengetahuan Seni Bela Diri, termasuk:

Logo Persilat
Logo Persilat

PERSILAT ialah singkatan dari Pencak Silat Alliance Antar Bangsa. Organisasi ini bersifat internasional dan mengawasi banyak negara

IPSI ialah Ikatan Pencak Silat Indonesia

Logo IPSI
Logo IPSI

FP2TSI ialahForum Pecinta dan Pemelihara Silat Tradisional Indonesia

Logo FP2TSI
Logo FP2TSI

EPSF ialah Federasi Silat Eropa. Organisasi ini bahkan telah memasuki benua Eropa.

Logo EPSF
Logo EPSF

PERSISI ialah persatuan Silat Singapura

Logo PERSISI
Logo PERSISI

PESAKA ialah Persatuan Silat Malaysia

Logo PESAKA
Logo PESAKA

Inilah beberapa organisasi seni bela diri dan keterangan lambangnya.

Gerakan di Pencak Silat

Pergerakan dalam Seni Bela Diri ini pertama ialah kuda-kuda. Dalam berbagai seni bela diri, kuda-kuda sangat penting, termasuk Seni Bela Diri. kuda-kuda yang kuat ialah kunci utama dalam hal menerima gerakan musuh yang lebih stabil dan dewasa. Sehingga tubuh tidak mudah roboh saat mendapat tendangan atau pukulan. Kedua, pengaturan dan gerakan unik yang tidak dimiliki Seni Bela Diri. Dalam gerakan seni bela diri, pesilat bergerak mengikuti perubahan lawan. Ketika lawan berubah, demikian juga ini. Setelah lawan menemukan kelemahannya, petarung itu bertarung dengan gerakan yang sangat cepat.

Ini juga merupakan langkah penting dalam memastikan untuk memberikan pola langkah-langkah yang lazim seperti gerakan, mengenali gerakan musuh dan memata-matai celah, dan kemudian melakukan gerakan yang dapat membodohi musuh. Selain itu, gerakan lain adalah teknik berbuah. Gerakan ini membela dan menyerang dan menggunakan tangan, siku dan lengan untuk mematahkan sendi lawan. Akhirnya, guratan dan guntingan. Fegtechnik terlihat sangat sering dan bahkan menjadi sikap utama para pejuang, untuk kehilangan lawan dengan konsentrasi.

Tujuan Pencak Silat

Tujuan Seni Bela Diri ini didasarkan pada 5 aspek penting di dalamnya ialah seni bela diri tradisional dari Indonesia yang membutuhkan banyak konsentrasi. Seni Bela Diri ini sendiri memiliki lima aspek penting selain tujuan Pencak-Silat itu sendiri, selain manfaat Pencak-Silat dan teknik-teknik dasar Pencak-Silat. Manakah dari lima aspek dan tujuan yang dihubungkan bersama untuk membentuk keseluruhan?

Berikut ialahbeberapa tujuan Seni Berla Diri ini, berdasarkan 5 aspek penting:

Pengembangan pendidikan mental dan emosional

Tujuan pertamaSeni Bela Diri ini ialah pengembangan pendidikan mental dan spiritual, termasuk realisasi karakter yang mulia di setiap pengikutnya. Seni Bela Diri ini sendiri mengajarkan pengetahuan diri sebagai makhluk yang percaya pada keberadaan Tuhan.

 Seni Bela Diri
Seni Bela Diri

Karena itu, Seni Bela Diri ini bukan hanya pembinaan yang berfokus pada aspek seni bela diri tetapi juga bertujuan untuk memiliki karakter yang mulia, kepribadian, karakter, ksatria, kepercayaan diri dan kesalehan kepada Tuhan Yang Maha Esa. untuk berkembang. Tujuan pengembangan pendidikan mental dan spiritual dapat didefinisikan sebagai berikut:

  • Meningkatkan kesalehan terhadap Tuhan, Yang Mahakuasa dan Berbudi luhur bagi setiap pengikutnya.
  • Ciptakan toleransi, kepercayaan diri dan disiplin tinggi.
  • Cinta bangsa dan tanah air juga didukung oleh kehadiran Seni Bela Diri tradisional Indonesia.
  • Meningkatkan rasa persaudaraan, kontrol diri dan tanggung jawab sosial yang tinggi.
  • Dorong pengikutnya untuk solidaritas sosial, kemajuan, kejujuran, kebenaran dan keadilan.

Pengembangan aspek pertahanan diri

Seni Bela Diri ini juga bertujuan untuk mengembangkan aspek seni bela diri dalam pengembangan keterampilan, sikap, kepribadian dan nasionalisme.

Seni Bela Diri
Seni Bela Diri

Di mana hal-hal ini benar-benar perlu dikuasai dalam seni bela diri agar pengikutnya dapat terbentuk sebagai manusia yang utuh, artinya ia telah terbentuk secara fisik dan spiritual. Tujuan pengembangan aspek bela diri ini dapat disimpulkan bahwa itu juga bertujuan untuk:

  • Tingkatkan keefektifan dan keterampilan seni bela diri untuk menjaga keselamatan dan harga diri bagi para bakta dan bangsa serta negara.
  • Tingkatkan respons, akurasi, dan sensitivitas saat Anda merespons dan memahami semua masalah yang telah terjadi.
  • Meningkatkan keuletan atau keuletan dalam pengembangan keterampilan dasar sendiri.

Pengembangan seni

Pencak silat, sebagai seni bela diri, juga bertujuan untuk mengembangkan seni atau budaya daerah. Dimana Seni Bela Diri Ini harus mengikuti resep estetika seperti Wiraga, Wirama, dan Wirasa untuk menjadi satu kesatuan yang utuh.

Seni Bela Diri
Seni Bela Diri

Karena itu Seni Bela Diri ini bertujuan untuk mengembangkan seni atau budaya, dan juga bertujuan untuk mengembangkan keterampilan dalam gerakan yang harmonis, unik dan menarik berdasarkan cinta budaya nasional. Selain itu, tujuan pengembangan seni adalah sebagai berikut:

  • Mengatasi dan mengurangi pengaruh budaya asing negatif dan mempromosikan sikap menyaring budaya asing yang positif dan berguna untuk pengembangan budaya nasional.
  • Pengembangan nilai-nilai yang lebih selaras dengan penerapan nilai-nilai kepribadian di Pancasila.
  • Pengembangan nilai-nilai budaya yang mulia untuk memperkuat kepribadian budaya negara.

Pengembangan olahraga

Dalam beberapa kasus Seni Bela Diri ini juga dimaksudkan untuk olahraga, sehingga tujuan Seni Bela Diri ini juga berlaku untuk pengembangan olahraga di mana gerakan efektif Seni Bela Diri ini juga ditujukan untuk meningkatkan kesehatan fisik dan mental.

Seni Bela Diri
Seni Bela Diri

Kondisi ini juga disebabkan oleh seni bela diri yang menggunakan otot-otot tubuh serta keseimbangan dan kemampuan untuk mengambil keputusan dalam waktu yang singkat namun tepat. Seni Bela Diri untuk pengembangan olahraga juga bertujuan untuk:

  • Mempromosikan sporty para pendukungnya.
  • Peningkatan kinerja melalui acara olahraga Seni Bela Diri.
  • Meningkatkan kebiasaan hidup sehat melalui Seni Bela Diri.

Pengembangan pendidikan

Pendidikan Seni Bela Diri
Pendidikan Seni Bela Diri

Seni bela diri juga memiliki beberapa tujuan pengembangan pendidikan, termasuk:

  • Memperdalam pengetahuan Anda.
  • Menciptakan sikap yang lebih positif dan efektif, yang juga memiliki efek positif pada adaptasi terhadap lingkungan.
  • Membantu pengembangan keterampilan, misalnya. Misalnya, saat mengambil keputusan dan menyelesaikan masalah.
  • Fungsi organ yang ditingkatkan sebagai Seni bela diri ialah bagian dari olahraga yang menggunakan kekuatan dan keseimbangan otot serta latihan sabuk putih taekwondo yang juga memiliki efek positif pada fungsi tubuh.
  • Sebagai wadah menyalurkan hobi dan meminta mereka yang terlibat dalam seni bela diri.
  • Membentuk komunitas dengan jiwa yang sehat, berpikir cerdas dan meningkatkan kesuksesan di komunitas.
  • Buat kepribadian yang ksatria, berani, adil, disiplin dan bertanggung jawab.
  • Mendorong dan memotivasi masyarakat, seni dan budaya bangsa itu sendiri dengan lebih baik.
  • Mendorong pemahaman bahwa seni bela diri ialah kebutuhan hidup.
  • Latih anak-anak muda agar mereka dapat memanfaatkan waktu mereka dengan lebih baik dan tidak memasuki pergaulan bebas atau dipengaruhi oleh budaya asing yang negatif.
Baca Juga :  Contoh Tajuk Rencana

Sejarah Pencak Silat

Sejarah Seni Bela Diri
Sejarah Seni Bela Diri

Nenek moyang orang Indonesia sudah memiliki sarana pertahanan diri untuk melindungi dan mempertahankan hidup mereka atau kelompok mereka dari tantangan alam.
Mereka menciptakan seni bela diri dengan meniru gerakan hewan di lingkungan alam, seperti :

Pergerakan monyet, harimau, ular, atau elang. Asal-usul seni bela diri juga cenderung muncul dari kemampuan suku-suku asli Indonesia untuk berburu dan bertarung dengan menggunakan parang, perisai dan tombak, seperti yang terjadi, misalnya, dalam tradisi suku-suku Nias.

Diperkirakan bahwa Silat telah menyebar ke seluruh nusantara sejak abad ke-7 M, tetapi asalnya tidak diketahui dengan pasti. Kerajaan besar seperti Sriwijaya dan Majapahit dikatakan memiliki prajurit hebat yang bisa menguasai seni bela diri dan mengumpulkan prajurit yang keterampilan bela dirinya bisa dipercaya. Peneliti silat Donald F. Draeger percaya bahwa bukti seni silat ini di berbagai artefak klasik (Buddha Hindu) dan dalam patung relief menyampaikan suatu sikap pertahanan silat di kuil-kuil Prambanan dan Borobudur. Dalam bukunya, Draeger menulis bahwa senjata dan seni bela diri Silat terkait erat tidak hanya dalam kerja tubuh, tetapi juga dalam hubungan spiritual yang terkait erat dengan budaya Indonesia. Pada tahu 2005 Shamsuddin berpendapat bahwa di Silat ada pengaruh seni silat dari Cina dan India. Ini karena budaya Melayu sejak awal dipengaruhi oleh budaya pedagang dan pendatang dari India, Cina, dan negara-negara lain.

Pencak Silat dikenal oleh sebagian besar orang Melayu dengan nama berbeda. Di semenanjung Malaysia dan Singapura, Silat, yang lebih dikenal dengan nama sungai, adalah gayong dan picik. Di Thailand, pencak silat disebut sebagai seni bela diri, dan di Filipina selatan disebut sebagai pasilat. Namanya menunjukkan bahwa istilah “silat” adalah yang paling luas, sehingga diyakini bahwa seni bela diri Sumatera ini menyebar ke berbagai daerah di Asia Tenggara.

Tradisi Silat diwariskan dari guru ke siswa. Oleh karena itu, catatan tertulis tentang asal-usul Silat sulit ditemukan. Kisah Silat diceritakan melalui legenda yang bervariasi. Seperti legenda di Minangkabau, Silat diciptakan pada abad ke-11 oleh Datuk Suri Diraja dari Pariangan, Tanah Datar di kaki Gunung Marapi. Selanjutnya Silat dikembangkan melalui perantau Minang di Asia bagian Tenggara. Demikian juga, dalam sebuah cerita mengenai tentang asal usul Cimande Silat schule, yang menceritakan tentang seorang wanita yang menciptakan suatu jurus silat dari monyet dan harimau. Di setiap daerah, umumnya ada seorang tokoh seni bela diri (prajurit) yang membanggakan dirinya pada Prabu Siliwangi sebagai seorang seniman bela diri Pajajaran Sunda, komandan Hang Tuah Malaka, Gajah Mada Mahapatih Majapahit, dan Si Pitung dari Betawi.

Perkembangan Silat dimulai secara historis ketika penyebarannya pada abad ke-14 di kepulauan sangat dipengaruhi oleh penyebaran Islam. Pada saat itu, Pencak Silat diajarkan dengan studi di Pesantren atau Surau. Silat menjadi bagian dari latihan spiritual. Dalam budaya beberapa kelompok etnis di Indonesia, pencak-silat ialah bagian yang tidak terpisahkan dari upacara tradisionalnya. Misalnya, tarian Randai, sering ditampilkan dalam berbagai acara dan acara tradisional di Minangkabau. Dalam prosesi pernikahan tradisional Betawi, ada tradisi “ambang pintu”, yang merupakan demonstrasi saat pertemuan keluarga memepelai peria dan wanita. Ini ialah suatu drama menceritakan dari keluarga pengantin saat melakukan perjalanan mereka ke rumah pengantin wanita, yang diblokir oleh seorang pejuang desa setempat, yang juga dikatakan sebagai jantung pengantin wanita. Kemudian, saat itu terjadilah, ada pertarungan seni bela diri antara juara penghalang jalan dan prajurit, yang kemudian dimenangkan penjaga peria. Silat kemudian berkembang dari seni silat dan tarian rakyat

Silat sekarang dikenal secara luas sebagai budaya Melayu untuk penduduk pulau Sumatra dan Malaka serta untuk berbagai kelompok etnis lain yang mengembangkan di berbagai daerah seperti Sulawesi, Kalimantan, Bali, Jawa dan lain-lain.

Mengingat pentingnya mengembangkan peran pencak silat, kebutuhan untuk organisasi nasional untuk pencak silat diidentifikasi, yang juga dapat mengikat sekolah seni bela diri di Indonesia.

Jadi Jelas Dalam Peran kehidupan manusia di dunia tak lepas dari peran orang tua atau leluhur kita untuk mengungkap sejarah yang ada di kehidupan ini.
Demikianlah pembahasan materi kali ini, semoga dapat bermanfaat bagi sahabat pembaca.

Jelaskan Pengertian Pencak Silat ?

Pencak Silat ialah seni bela diri yang membutuhkan banyak konsentrasi.

Jelsakan Sejarah Pencak Silat ?

Diperkirakan bahwa Silat telah menyebar ke seluruh nusantara sejak abad ke-7 M, tetapi asalnya tidak diketahui dengan pasti.

Sebutkan Tujuan Pencak Silat ?

Tujuan Pencak Silat didasarkan pada 5 aspek penting:
Pengembangan pendidikan, Pengembangan olahraga, Pengembangan seni, Pengembangan aspek pertahanan diri dan Pengembangan pendidikan mental dan emosional.

Baca Juga: