Jenis Jenis Ekonomi Tradisional

Posted on

Jenis Jenis Ekonomi Tradisional – adalah sistem yang berbasis tradisi. Faktanya ialah bahwa nilai-nilai masa lalu yang tertanam lama secara budaya masih mendominasi kegiatan ekonomi dan masyarakat.

Kali ini kabarkan.com akan memberikan pelajaran mengenai Jenis Jenis Ekonomi Tradisional. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Ciri, Contoh Dan Jenis.

Pengertian

Sistem ekonomi tradisional adalah sistem yang berbasis tradisi. Faktanya ialah bahwa nilai-nilai masa lalu yang tertanam lama secara budaya masih mendominasi kegiatan ekonomi dan masyarakat.

Jenis Jenis Ekonomi Tradisional

Sistem ekonomi ini pun disebut sebagai tradisional karena adanya tradisi yang menjadi motif dan pola perilaku masyarakat dalam kegiatan ekonomi.

Memahami sistem ekonomi tradisional.
Definisi paling sederhana dapat digambarkan sebagai sistem otonomi dasar berbasis tradisi. Artinya, kegiatan ekonomi ini dilandaskan pada kebiasaan masyarakat, yang didasarkan pada nilai-nilai budaya dan sejarah yang diyakininya.

Dalam kegiatan ekonomi, setiap orang dengan sistem ekonomi ini tidak berfokus pada mencari untung atau rugi. melainkan, lebih banyak didasarkan pada upaya untuk memenuhi kebutuhan hidup. Salah satu tipikal orang yang hidup dalam sistem ekonomi ini adalah masyarakat alami, yang merupakan komunitas yang berfokus pada kelangsungan hidup dalam kegiatan ekonomi.

Secara historis, masyarakat agraris di masa pra-industri mewakili sistem ekonomi ini. Bertani orang untuk bertahan hidup. Seringkali budaya digunakan untuk bertukar dengan produk lain sesuai kebutuhan. Harga barang tidak dikonversi menjadi angka moneter, tetapi dikonversi menjadi kebutuhan pokok.

Ciri-ciri Ekonomi Tradisional

Sistem Ekonomi Tradisional

  • Tanah sebagai dasar kegiatan produktif dan sumber kemakmuran.
  • Komunitas hidup berkelompok sebagai satu keluarga,
  • Tingkat produksi memenuhi kebutuhan.
  • Saya tidak tahu divisi dalam pekerjaan.
  • Teknologi produksi dipelajari dari generasi ke generasi dan sederhana.
  • Masih melekat pada tradisi.
  • Gunakan hanya sedikit modal.
  • Pertukaran dilakukan dengan sistem barter (barang dengan barang).

Kekuatan Sistem Ekonomi Tradisional

  • Reproduksi tidak mencari keuntung.
  • Dengan menggunakan sistem pertukaran barter ini, orang cenderung lebih jujur.
  • Tidak akan ada persaingan yang tidak adil, karena segala sesuatu yang dilakukan atas dasar keluarga dan komunitas termotivasi untuk menjadi produser.
  • Masyarakat begitu merasa sangat aman karena tidak ada beban berat kehidupan.
  • Membangkitkan suatu rasa kekeluargaan dan kerja sama timbal balik dan saling membutuhkan satu sama lain dalam memenuhi kebutuhan mereka.
  • Jangan menjadi individualis.

Kurangnya Ekonomi Tradisional

  • Mentalitas suatu masyarakat umum masih statis, karena di daerah pedesaan masih ada sedikit pengetahuan dan keterampilan dalam menggunakan teknologi modern. Cara menggunakan komputer, laptop, smartphone dan lainnya sebagainya.
  • Ketidak adanya kolaborasi antara orang atau komunitas
  • Sulit untuk menggabungkan kedua sisi yang dibutuhkan oleh satu sama lain
  • Jenis ini dan jumlah barang yang diproduksi seringkali tidak mencukupi.
  • Teknologi yang telah ditetapkan masih sangat sederhana, sehingga kinerjanya rendah.
  • Sulit untuk memutuskan dan menentukan ukuran benda yang dipertukarkan.
  • Kualitas bahan dan barang yang diproduksi masih buruk.

Terlepas dari kenyataan bahwa saat ini tidak ada negara yang menerapkan sistem ekonomi tradisional, di beberapa daerah terpencil di Indonesia masih ada orang yang menggunakan sistem ini dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Contoh Jenis-Jenis Ekonomi Tradisional

Insa allah Kami akan menyajikan suatu contoh mengenai sistem ekonomi ini yang melalui cerita sederhana. Petani dan nelayan bertemu di pusat pembelanjaan.

Baca Juga :  Pengertian Anggaran

Masing-masing membawa produk mereka untuk ditukar. Produk pertanian dan ikan mudah diproduksi. Petani membawa sayur dan buah hijau, nelayan membawa beberapa jenis ikan yang telah mereka tangkap.

Seorang petani membutuhkan ikan karena istrinya merindukan ikan tongkol. Nelayan ingin putranya mirip seperti tokoh filem kartun Popeye, karena Brutus sering diganggu di sekolah.

Bayam adalah salah satu sayuran yang ingin ia dapatkan di pasaran. Mereka bertemu karena mereka berdua saling membutuhkan.

Pada akhirnya, seorang petani tersebut memberi satu karung bayam dan mendapatkan satu ikan, yang beratnya sepuluh kilogram. Jika kita bayangkan dalam kondisi saat ini, hal itu bermanfaat bagi petani, karena sekantong bayam lebih murah dari 10 kg ikan tenggeran.

Tetapi kita sedang membahas sistem ekonomi tradisional di mana pertukaran terjadi sesuai kebutuhan. Artinya, keduanya sama-sama menguntungkan karena mereka mendapatkan apa yang mereka inginkan dan butuhkan.

Dari contoh di atas, kita dapat menentukan beberapa karakteristik sistem ekonomi ini, serta kelebihan dan kekurangannya. Saat ini, kita dapat berargumen bahwa kebutuhan sebagai basis ekonomi adalah kata kunci dalam berfungsinya sistem ekonomi ini.

Jenis Jenis Ekonomi Teradisional

Sistem dan jenis-jenis ekonomi teradisional di dunia ini dibagi menjadi beberapa jenis-jenis Ekonomi Teradisional. Secara umum, ada empat jenis sistem ekonomi di dunia yakni: tradisional, komando, pasar, dan campuran.

Setiap sistem ekonomi ini, tentu saja telah memiliki kelebihan dan kekurangan, serta karakteristik dan tren subekonomi. Mari kita kupas lebih jauh tentang masing-masing jenis dari ekonomi teradisonal berikut ini.

Sistem Dan Jenis-jenis Ekonomi Terdisional

Mari kita mulai dengan suatu sistem, yang merupakan sistem paling tradisional dan tertua di dunia. Ada beberapa elemen ekonomi tradisional yang ingin kita bahas dalam materi ini dan akan lebih maju, seperti sistem ekonomi paduan.

Hargai Tradisi

Ekonomi tradisional ini akan terus menghasilkan barang dan jasa yang merupakan sebab akibat langsung dari keyakinannya, adat istiadat, tradisi, agama, dll. Sebagian besar suatu wilayah di dunia ini terus berfungsi dalam sistem ekonomi tradisional.

Wilayah ini biasanya terdiri dari daerah pedesaan, negara-negara dunia kedua atau ketiga, dan daerah yang memiliki ikatan dekat dengan tanah, biasanya melalui pertanian.

Ada juga kelompok-kelompok nomaden kecil yang, meskipun menggunakan ekonomi tradisional, juga sering berinteraksi dengan negara lain untuk menjual, berdagang dan lain sebagainya.

Kurangi limbah

Ekonomi tradisional tidak menghasilkan limbah atau surplus yang dihasilkan oleh pasar dan tidak mencemari lingkungan. Dalam ekonomi tradisional, surplus jarang terjadi.

Negara dunia atau masyarakat adat tidak memiliki sumber daya yang diperlukan. Meski begitu, sumber daya ini biasanya dikendalikan atau dijalankan oleh ekonomi yang lebih kaya, seringkali melalui kekerasan.

Dalam banyak kasus, setiap surplus yang didistribusikan terbuang sia-sia atau dibayar untuk beberapa pemilik yang telah diberikan kekuasaan.

Sistem Ekonomi Komando

Dalam hal kemajuan ekonomi, sistem ekonomi komando mungkin merupakan langkah yang sangat tepat, berikutnya dalam ekonomi tradisional.

Namun, ini tidak berarti bahwa semua itu adalah ekonomi yang lebih adil atau perbaikan yang sesuai. Ada berbagai hal yang secara fundamental tidak benar dengan sistem ekonomi komando.

Manajemen terpusat

Fitur terpenting dari sistem ekonomi komando adalah bahwa sebagian besar sistem ekonomi telah dikendalikan oleh kekuatan terpusat, yakni pemerintah.

Baca Juga :  Contoh Surat Jalan

Ekonomi seperti itu biasanya cenderung berkembang ketika negara yang mengadopsi sistem memiliki sumber daya berharga yang sangat besar. Pemerintah akan mengatur semua sumber daya ini.

Dalam perekonomian tersebut, seringkali pemerintah akan memiliki segala sesuatu yang berkaitan dengan proses produksi, dari peralatan hingga fasilitas.

Keuntungan yang diharapkan

Dari waktu ke waktu akan terlihat bagaimana ekonomi ini dapat menyebabkan keresahan di antara anggota masyarakatnya. Namun, jika pemerintah menjalankan kebijakan dengan bijaksana, maka ada beberapa potensi manfaat yang sangat baik.

Pertama, ekonomi tim mampu menciptakan pasokan sumber daya pemerintah yang sehat yang mematuhi sistem itu sendiri. Ini, secara umum, dapat memberikan hadiah kepada orang-orang mereka dengan harga terjangkau.

Namun, karena pada akhirnya diatur oleh pemerintah, harga ini pada akhirnya akan ditentukan oleh pemerintah. tetapi masih ada kekurangan pekerjaan karena pemerintah, serta ekonomi pasar, tumbuh bersama dengan anggota masyarakat.

Penguasaan

Sangat menarik – atau mungkin mudah dicurigai – bahwa pemerintah dalam sistem ekonomi komando hanya ingin mengendalikan sumber dayanya yang paling berharga.

Yakni Hal-hal lain, seperti pertanian, dibiarkan diatur dan dikelola oleh suatu kelompok. Ini adalah sifat dari sistem ekonomi komando. Pemerintah komunis termasuk dalam kategori ini.

Sistem Ekonomi Pasar

Ekonomi ini bernilai, sangat ekonomis. Jadi, sebuah organisasi yang dikelola oleh anggota masyarakat menentukan bagaimana ekonomi bekerja, bagaimana persediaan dibuat, kebutuhan apa yang dibutuhkan, dll.

Kapitalisme Dan Sosialisme

Di dunia ini tidak ada sistem ekonomi pasar yang benar-benar gratis. Misalnya, walaupun Amerika memiliki sistem ekonomi yang berbeda, Amerika adalah negara kapitalis.

Artinya, pemerintah masih mengatur (atau mencoba mengatur) perdagangan yang adil, program pemerintah, urusan moral, monopoli, dan lain sebagainya.

Keuntungan dari kapitalisme adalah adanya ledakan ekonomi yang dikendalikan dengan sangat baik dan relatif aman. Ini akan kontras dengan sosialisme, di mana pemerintah (misalnya, ekonomi komando) mengendalikan dan memiliki industri yang paling menguntungkan dan vital, tetapi memungkinkan sisa pasar untuk bekerja secara bebas.

Ini dicapai melalui fluktuasi harga gratis tergantung pada penawaran dan permintaan.

Pasar Ekonomi Dan Politik

Mungkin keuntungan terbesar dari sistem ekonomi pasar – setidaknya di luar manfaat ekonomi – adalah pemisahan pasar dan pemerintah. Ini untuk memastikan bahwa pemerintah tidak menjadi terlalu kuat, terlalu mengendalikan atau terlalu mirip dengan pemerintahan diktator.

Sama seperti pemisahan gereja dan negara telah menjadi vital bagi keberhasilan sosial negara-negara Barat, pemisahan pasar dan negara sangat penting untuk mencapai keberhasilan ekonomi ini.

Sistem ekonomi ini juga berkontribusi pada pertumbuhan berkelanjutan untuk keberhasilannya. Akibatnya, sebagai suatu peraturan, kemajuan dan inovasi terjadi pada tingkat yang luar biasa.

Sistem Ekonomi Campuran

Sistem ekonomi campuran (juga dikenal sebagai ekonomi ganda), seperti namanya, adalah kombinasi dari sistem ekonomi, tetapi terutama mengacu pada kombinasi sistem ekonomi pasar dan sistem ekonomi komando.

Ekonomi tradisional biasanya tidak tercampur dengan baik. Ada banyak pilihan untuk intervensi ini, tetapi pada dasarnya sistem ekonomi campuran adalah pasar bebas, sementara sisanya dikendalikan oleh pemerintah.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua. AMIN.

Baca Juga :