Definisi Ekuitas Merek

Posted on

Definisi Ekuitas Merek – Bentuk dari suatu sistem ukuran penyebaran data yang merupakan sebuah indikator yang menunjukkan seberapa jauh data dari penyebaran suatu rata-rata.

Kali ini kabarkan.com akan memberikan pelajaran mengenai Definisi Ekuitas Merek. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Menciptakan, Dimensi dan Contoh.

Definisi Ekuitas Merek

Definisi Ekuitas Merek merupakan bentuk suatu aset dan kepercayaan merek terpisah yang terkait dengan merek tersebut, nama atau simbol tertentu, yang dapat menambah atau mengurangi nilai yang diberikan oleh produk atau layanan guna pemasar / perusahaan dan pelanggan.

Definisi Ekuitas Merek

Untuk pelanggan, kepemilikan merek dapat membantu mereka memahami proses informasi, meningkatkan kepercayaan dalam pembelian, dan meningkatkan kepuasan.

Pentingnya nilai merek bagi pemasar / perusahaan dapat meningkatkan keberhasilan program pemasaran dalam menarik pelanggan baru atau menjangkau pelanggan lama. Ini karena merek terkenal, promosi akan lebih efektif.

Menurut Para Ahli Definisi Ekuitas Merek

  1. Sarmani Muhammad
    Memahami modal suatu merek (brand) adalah nilai tambah dari produk dan layanan. Ekuitas merek dapat tercermin dalam cara konsumen berpikir, merasakan dan bertindak dalam kaitannya dengan merek, serta dalam harga, pangsa pasar, dan profitabilitas yang diberikan merek kepada perusahaan.
  2. Sanusi Ahmad
    Memahami ekuitas merek (merek) sesuai dengan Sanusi Ahmad adalah nilai yang ditentukan oleh konsumen dalam merek di atas dan di luar karakteristik fungsional / atribut produk.
  3. Sutrisna Ibrahim
    Memahami modal merek adalah serangkaian aset dan kewajiban merek yang terkait dengan merek, nama, dan simbol yang menambah atau mengurangi nilai yang diberikan oleh produk atau layanan perusahaan dan / atau pelanggan perusahaan.
  4. Ali Mustafa
    Memahami modal merek (brand) adalah seperangkat aset dan kewajiban merek yang terkait dengan merek, nama, dan simbol yang menambah atau mengurangi nilai yang diberikan oleh suatu produk atau layanan kepada perusahaan atau pelanggan.

Menciptakan Ekuitas Merek

Merek adalah produk atau layanan yang menambahkan dimensi ke cara tertentu dan membedakannya dari produk atau layanan lain yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan yang sama.

Peran Merek

Merek mengidentifikasi sumber atau pabrikan produk dan memungkinkan konsumen (baik individu maupun organisasi) untuk menetapkan tanggung jawab kepada pabrikan atau distributor tertentu.

Fitur Merek Untuk Perusahaan:

  • Merek menyederhanakan penanganan atau pelacakan produk.
  • Merek membantu mengatur inventaris dan akun.
  • Merek menawarkan perlindungan hukum yang dapat diandalkan untuk fitur atau aspek produk yang unik.
  • Suatu merek dapat menunjukkan tingkat tertentu sehingga pelanggan yang puas dapat lebih mudah memilih suatu produk.
  • Merek memberikan peluang untuk memprediksi dan menuntut keamanan bagi perusahaan, menciptakan hambatan bagi perusahaan lain untuk memasuki pasar.
  • Merek dapat dilihat sebagai sarana yang kuat untuk memberikan keunggulan kompetitif.
  • Merek adalah properti legal berharga yang dapat memengaruhi perilaku konsumen, didebit dan dijual, dan memberikan penghasilan di masa depan yang terjamin bagi pemiliknya.

Lingkup Nama Merek

Definisi merek mencakup semua aspek produk dan layanan yang memiliki kekuatan merek. Definisi merek mencakup segala hal tentang menciptakan perbedaan. Untuk menetapkan merek suatu produk, konsumen perlu diajari “siapa” adalah produk, apa yang “dilakukan” produk, dan mengapa konsumen harus berhati-hati.

Agar definisi merek menjadi sukses dan nilai merek harus dibuat, konsumen harus diyakinkan bahwa ada perbedaan besar antara merek dalam kategori barang atau jasa tertentu. Kunci untuk menciptakan merek adalah untuk mencegah konsumen berpikir bahwa semua merek dalam kategori tertentu adalah sama.

Baca Juga :  Ekonomi Syariah

Definisi Merek

Ekuitas merek adalah nilai tambah yang diberikan pada barang dan jasa. Nilai ini dapat tercermin dalam cara konsumen berpikir, merasakan dan bertindak atas merek, harga, produksi pasar, dan profitabilitas perusahaan.

Ekuitas merek dapat didefinisikan sebagai perbedaan dalam pengaruh pengetahuan merek pada reaksi konsumen terhadap pemasaran merek.

Ada 3 Elemen Penting Untuk Definisi Ini:

  • Ekuitas merek muncul dari perbedaan respons konsumen.
  • Perbedaan dalam respons ini adalah hasil dari pengakuan merek konsumen.
  • Berbagai reaksi konsumen yang menciptakan ekuitas merek tercermin dalam persepsi, pilihan, dan perilaku yang terkait dengan semua aspek pemasaran merek.

Manfaat Merek Penting:

  • Meningkatnya persepsi kinerja produk
  • Loyalitas luar biasa
  • Kurang kerentanan terhadap kegiatan pemasaran yang bersaing
  • Kurang kerentanan terhadap krisis pemasaran.Stok besar
  • Respons konsumen yang lebih ketat terhadap kenaikan harga
  • Respons konsumen yang lebih fleksibel terhadap penurunan harga
  • Peningkatan kerja sama dan dukungan perdagangan
  • Meningkatkan efektivitas komunikasi pemasaran
  • Opsi lisensi yang memungkinkan
  • Peluang untuk memperluas merek tambahan

Model Merek

Meskipun ada kesepakatan tentang prinsip-prinsip dasar, sejumlah model ekuitas merek menawarkan beberapa sudut pandang berbeda. Di sini kita secara singkat menyoroti empat dari mereka yang lebih mapan:

Penilaian Aset Merek

Agen periklanan Young and Rubican telah mengembangkan model ekuitas yang disebut Brand Asset Valuator. Menurut evaluator aset merek, ada 4 komponen utama atau komponen ekuitas merek:

  • Diferensiasi mengukur tingkat perbedaan merek dari merek lain.
  • Relevansi, mengukur luasnya daya tarik merek
  • Evaluasi, Evaluasi Persepsi dan Evaluasi Merek Baik
  • Pengetahuan yang mengukur seberapa dekat dan dekat konsumen terhadap merek.

Model Aaker

Menurut Aaker, konsep terpenting untuk menciptakan merek adalah identitasnya (seperangkat asosiasi merek yang unik yang menggambarkan apa yang didukung dan dijanjikan merek kepada pelanggan).

Brandz

Menurut model ini, branding mencakup urutan langkah, di mana setiap langkah tergantung pada keberhasilan penyelesaian langkah sebelumnya. Tujuan setiap langkah dalam urutan adalah untuk:

  • Kehadiran. Apakah saya tahu tentang ini?
  • Relevansi Apakah dia menawarkan saya sesuatu?
  • Kiriman. Bisakah dia mencapai ini?
  • Keuntungan Apakah ia menawarkan sesuatu yang lebih baik daripada yang lain?
  • Obligasi. Tidak ada yang melampaui dia.

Resonansi Merek

Model resonansi merek juga melihat penciptaan merek sebagai urutan langkah yang meningkat, dari bawah ke atas:

  • Memastikan identitas merek dengan pelanggan dan asosiasi merek di benak pelanggan dengan satu kelas produk atau kebutuhan pelanggan tertentu.
  • Integrasikan nilai integritas merek ke dalam benak pelanggan dengan strategi untuk menyatukan banyak asosiasi merek yang nyata dan tidak berwujud.
  • Memilih respons pelanggan yang memadai dalam hal peringkat dan perasaan yang terkait dengan merek.
  • Umpan balik merek untuk menciptakan hubungan loyalitas merek yang kuat antara pelanggan dan merek.

Menciptakan Merek Ekuitas

Pemasar menciptakan ekuitas merek dengan menciptakan struktur pengetahuan yang tepat untuk merek dan pelanggan yang tepat. Proses ini tergantung pada semua kontak yang terkait dengan merek, terlepas dari apakah pemasar dimulai atau tidak. Namun, dari sudut pandang manajemen pemasaran, ada tingkat kekuatan pendorong utama untuk merek:

  • Pilihan awal elemen merek atau identitas membentuk merek.
  • Produk dan layanan, serta semua kegiatan pemasaran yang menyertai program pemasaran pendukung.
  • Asosiasi lain secara tidak langsung ditransfer ke merek, menghubungkannya ke beberapa entitas lain.

Pemilihan Elemen Merek

Elemen merek adalah alat yang menyediakan merek yang berfungsi untuk mengidentifikasi dan membedakan merek. Elemen merek dapat dipilih untuk menciptakan ekuitas merek sebanyak mungkin.

Baca Juga :  Cogs Adalah

Kemampuan untuk membuat uji merek terhadap elemen-elemen ini adalah apa yang dipikirkan atau dipikirkan konsumen tentang produk, yaitu, apakah mereka hanya tahu tentang unsur-unsur merek tersebut. Misalnya, elemen merek yang berkontribusi positif terhadap ekuitas merek akan menjadi elemen yang melibatkan asosiasi atau respons berharga tertentu.

Kriteria untuk memilih elemen merek Ada enam kriteria untuk memilih elemen merek:

  • Anda bisa mengingatnya.
  • Bermakna
  • Diminati
  • Bisa diubah
  • Dapat diadaptasi
  • Bisa dilindungi
  • Pengembangan Elemen Merek

Saat membuat merek, pemasar memiliki banyak opsi untuk elemen merek untuk mengidentifikasi produk mereka. Sebelumnya, perusahaan memilih merek dengan menyusun daftar nama yang mungkin, membahas manfaat, mengecualikan semua kecuali beberapa, memeriksa mereka dengan konsumen sasaran dan membuat pilihan akhir.

Elemen merek dapat memainkan beberapa peran dalam membangun merek. Jika konsumen tidak memeriksa banyak informasi saat memutuskan suatu produk, elemen merek harus mudah dikenali dan diingat, serta bersifat deskriptif dan meyakinkan.

Elemen Merrek yang bermakna atau berkesan dapat mengurangi beban komunikasi pemasaran untuk meningkatkan kesadaran dan menyatukan asosiasi merek.

Dimensi Ekuitas Merek

Ekuitas merek dibentuk dari empat dimensi: pengakuan merek, persepsi kualitas, asosiasi merek, dan loyalitas merek.

Definisi Ekuitas Merek

Deskripsi masing-masing dimensi merek adalah sebagai berikut:

  • Kesadaran Merek. Pengakuan merek adalah kemampuan pelanggan untuk mengenali atau mengingat suatu merek dan menghubungkannya dengan kategori produk tertentu.
  • Persepsi kualitas. Persepsi kualitas merek mencerminkan reaksi keseluruhan pelanggan terhadap kualitas dan keunggulan yang ditawarkan oleh merek.
  • Asosiasi merek. Asosiasi merek pada semua masalah yang terkait dengan ingatan pelanggan merek.
  • Loyalitas merek. Loyalitas merek adalah komitmen perusahaan untuk secara konstan menandatangani atau menebus merek di masa depan.
  • Menciptakan Merek Ekuitas
  • Ekuitas merek dapat dibuat dengan menciptakan struktur pengetahuan merek yang tepat untuk konsumen yang tepat.

Proses ini tergantung pada semua kontak yang terkait dengan merek (terlepas dari apakah itu dilakukan oleh pemasar atau tidak).

Berdasarkan sudut pandang manajemen pemasaran, ada tiga komponen yang menentukan ekuitas merek, yaitu (Philip Kotler, 2002: 268):

  • Pemilihan awal elemen atau identitas perusahaan yang membentuk merek (nama merek, URL, logo, simbol, karakter, perwakilan, tagline, lagu, pengemasan, dan papan iklan).
  • Produk dan layanan, serta semua kegiatan pemasaran dan program pemasaran terkait.
  • Asosiasi lain diteruskan ke merek secara tidak langsung, menghubungkan merek ke beberapa entitas lain (orang, tempat, atau barang).

Contoh Ekuitas Merek

CONTOH MEREK DENGAN MODAL MEREK TINGGI

Contoh kekuatan merek adalah Sampoerna, pada 2008 PT.PhilipMorris membeli PT. HMSampoerna sebesar $ 4 miliar, sedangkan nilai aset Sampoerna hanya $ 1 miliar. Pembelian sebesar itu disebabkan oleh merek Sampoerna.

Pada saat industri rokok dilanda kampanye merokok, Sampoerna meluncurkan produk merek rokok nikotin terendah A-mild yang diterima oleh publik, dan dengan kepribadian karakter iklan “Non-Pembukaan”, yang merupakan Jingle yang diingat semua orang sebelumnya.

Sejauh ini Keputusan untuk membeli Sampoerna dari Philippe Moris diimplementasikan sebagai strategi untuk memasuki pangsa pasar Indonesia, yang tidak terlalu ketat dalam mengatur bahaya merokok dan bukannya menciptakan merek baru yang mahal dan belum tentu berhasil.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua. AMIN.

Baca Juga: