Lahan Kritis

Posted on

Lahan Kritis – Seolah-olah itu selalu ada sampai menjadi masalah serius dan cukup rumit. Penyebabnya beragam, semua upaya pencegahan telah dicoba. Jadi mengapa, masih ada lahan kritis di Indonesia?

Kali ini kabarkan.com akan meberikan pelajaran mengenai Lahan Kritis. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Penyebab, Kriteria dan Contoh.

Pengertian

Aktivitas berbahaya manusia adalah apa yang menyebabkan perubahan kondisi lingkungan di bumi, yang cenderung tidak diinginkan untuk merusak kesehatan bumi.

Lahan Kritis

Para ahli mengatakan bahwa degradasi tanah adalah proses di mana kondisi lingkungan biofisik berubah. Ini disebabkan oleh aktivitas manusia melalui aktivitas tertentu di darat.

Lahan Kritis (tanah kritis) di Indonesia umumnya disebabkan oleh degradasi tanah. Singkatnya, degradasi tanah menurunkan kualitas tanah.

Lahan ini sendiri sebenarnya memiliki fungsi yang buruk sebagai alat produksi, baik untuk budidaya tanaman yang dibudidayakan maupun yang tidak dibudidayakan. Ini kurang lebih merupakan pemahaman tentang tanah kritis menurut Undang-Undang Republik Indonesia n. 37 tahun 2014 tentang konservasi tanah dan air.

Kriteria Dari Lahan Kritis

Meskipun luas, tanah di Indonesia umumnya memiliki kualitas rendah atau marjinal. Tanah dengan kualitas marginal ini digunakan untuk berbagai produk, khususnya tanaman pangan.

Aktivitas pertanian yang tidak memadai dapat menyebabkan erosi yang berdampak pada beberapa hal yang dapat berupa penurunan produktivitas tanah, sedimentasi, banjir dan tanah longsor.

Tanah yang memiliki masalah berdasarkan sifat fisik, kimia dan biologi dan pada tanah yang tidak dikelola dengan baik dapat menyebabkan penurunan kesuburan tanah. Pada akhirnya, bumi bisa menjadi area kritis.

Penyebab Dari Lahan Kritis

Adapun penyebab yang diberikan dari lahan ini ilah:

Degradasi Lahan dari Sifat Biologi

Penurunan kualitas tanah dapat dilihat dari perspektif biologis yang umumnya dipercepat oleh aktivitas manusia.

Baca Juga :  Struktur Akar

Degradasi tanah karena karakteristik biologis adalah erosi hujan di tanah bagian atas, sehingga tanah kehilangan sejumlah besar zat organik dan nutrisi.

Jika ketebalan solume dan ketebalan tanah berkurang, kandungan C-organik dan kepadatan tanah berkurang, sehingga tanah bisa rusak. Ini juga dapat menyebabkan peningkatan volume air permukaan sampai banjir.

Berdasarkan kategori degradasi tanah, dapat disimpulkan bahwa bumi kritis disebabkan oleh dua faktor, yaitu faktor alam dan faktor yang disebabkan oleh manusia.

Faktor alam meliputi kekeringan, genangan air yang terus menerus, erosi tanah dan pembekuan air.

Faktor-faktor buatan manusia seperti perubahan dalam penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan penerapannya, kesalahan dalam pengelolaan tanah, polusi bahan kimia, keberadaan bahan yang tidak dapat terurai di tanah.

Degradasi Lahan dari Sifat Kimia

Penyebab tanah kritis mungkin juga karena degradasi tanah terbelakang atau penurunan kimia tanah.

Degradasi tanah karena sifat kimia tanah termasuk pengasaman, salinisasi, polusi dari bahan kimia pertanian dan menipisnya nutrisi tanaman.

Degradasi Lahan dari Sifat Fisik

Dalam kategori ini, tanah kritis dapat terjadi karena penurunan sifat fisik tanah atau penurunan kualitas.

Degradasi tanah karena sifat fisik termasuk erosi tanah, pemadatan tanah karena penggunaan peralatan mesin dan proses pertanian atau elusi, serta banjir banjir yang berlebihan.

Upaya Penanggulangan Lahan Kritis

  • Pilihan pupuk organik yang aman untuk bumi.
  • Longgarkan tanah secara alami.
  • Tinjauan kebijakan tata ruang, perizinan, dan pajak.
  • Gunakan tanaman eceng gondok untuk meminimalkan polusi udara dan air.
  • Menggunakan teknologi pengolahan tanah yang aman.
  • Kontrol pergerakan dan pemukiman warga.
  • Perencanaan penggunaan lahan kota.
  • Membuat sengkedan atau teras.
  • Gunakan lahan secara optimal dengan bijak.
  • Mengembalikan fungsi daerah aliran sungai, wilayah pesisir dan hutan di sekitarnya.
  • Pisahkan penggunaan lahan.
  • Libatkan pemerintah, masyarakat, dan bisnis dalam kebijakan yang terkait dengan perubahan penggunaan lahan dan konservasi alam.
  • Perencanaan penggunaan lahan.
  • Mengembangkan keanekaragaman hayati.
  • Menciptakan keseimbangan dan keharmonisan tergantung pada intensitas penggunaan lahan di wilayah tertentu.
  • Ekspansi area hijau.
Baca Juga :  Zygomycota

Upaya Pencegahan Lahan Kritis

Pemerintah pusat dan pemerintah daerah di Indonesia tidak pernah diam dalam mengelola masalah tanah marjinal ini. Berbagai upaya pencegahan telah dilakukan.

Dalam hukum n. 41 tahun 2009 tentang perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan, masalah mencegah konversi lahan pertanian produktif, khususnya produk pangan, diatur dengan cara ini.

Hukum n. 26 tahun 2007 yang berkaitan dengan perencanaan penggunaan lahan juga mengatur cara penggunaan lahan sesuai dengan peruntukan dan kapasitasnya.

Jangan sampai terlewatkan, hukum n. 32 tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan juga mengatur upaya untuk mencegah degradasi lahan.

Salah satu upaya untuk mencegah lahan marginal adalah dengan melakukan kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan.

Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk melindungi dan memprioritaskan konservasi karena manfaat sosial seperti pengendalian banjir dan kekeringan, pencegahan erosi dan stabilisasi kondisi sistem air (siklus air).

Contoh Dari Lahan Kritis

kasus bumi dalam kondisi kritis, salah satunya baru-baru ini terjadi di sekitar Danau Toba, di Sumatera utara.

Tanah kritis di wilayah Sumatra telah terjadi selama bertahun-tahun, sehingga upaya rehabilitasi dilakukan pada 2019 di pertengahan tahun ini.

Kasus ini ditemukan di Danau Toba telah diatasi dengan menanam tanaman macadamia. Tanaman ini dipilih karena memiliki nilai ekonomi tinggi.

Tanaman atau tumbuhan ini sendiri dapat dimanfaatkan untuk pengganti tumbuhan sayuran. Tumbuhan ini sudah dipelajari oleh pusat penelitian dan pengembangan Aek Nauli di kebun Sipiso-piso eksperimental.

Keuntungan dari tanaman ini sendiri dapat mengendalikan erosi, meningkatkan fungsi hidrologi dan tahan terhadap kebakaran dan kekeringan. Selanjutnya, hanya dalam 5 tahun, tumbuhan ini bahkan dapat menghasilkan berupa kacang yang berkualitas begitu baik.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: