Pembuatan Koloid

Posted on

Pembuatan Koloid – Adalah peningkatan ukuran suatu benda yang terjadi karena peningkatan suhu suatu zat. Ketika suatu bahan mengalami pemanasan, volumenya selalu meningkat, dan setiap dimensi meningkat secara bersamaan .

Kali ini kabarkan.com akan memberikan pelajaran mengenai Pembuatan Koloid. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Kondensasi, Dispersi dan Contohnya.

Pengertian Koloid

Koloid adalah campuran zat heterogen (dua fase) antara dua atau lebih di mana bentuk sebuah partikel-partikel pada zat koloidnya terdispersi atau rusak serta terdistribusi secara bersamaan dalam bentuk zat lainnya media pendispersi atau penghancuran.

Pembuatan Koloid

Ukuran partikel koloid bervariasi dari 1 hingga 100 nm, ukurannya dapat berupa diameter, panjang, lebar dan ketebalan partikel (Mohammed Arshad).

Koloid adalah sistem dispersi, ukuran partikel yang lebih besar dari larutan, tetapi lebih kecil dari suspensi (campuran kasar). Koloid terdiri dari dua bentuk, yaitu fase terdispersi (zat terdispersi) dan media pendispersi, yang digunakan untuk dispersi.

Dalam suatu bentuk kehidupan, kita dapat mendapatkan suatu bentuk campuran yang dijeniskan dalam sebagai bentuk larutan, suspensi atau koloid. Contoh larutan: larutan gula, larutan garam, spritus dan alkohol 70%. Contoh koloid: susu, santan, sabun, selai, mentega, dan mayones. Contoh suspensi: air sungai keruh, campuran air dan pasir.

Perbandingan Solusi, Koloidan dan Suspensi

Koloid adalah suatu bentuk campuran kondisi antara larutan dan suspensi. Tergantung pada bentuk suatu ukuran pada zat yang terdispersi, suatu bentuk sistem dispersi dapat dibagi bagi menjadi tiga kelompok sebagai berikut:

Pembuatan Koloid
  • Dispersi kasar (suspensi), jika partikel zat yang terdispersi lebih dari 100 nanometer (100 nm).
  • Dispersi halus (koloidal) jika partikel-partikel zat terdispersi memiliki ukuran 1 hingga 100 nanometer.
  • Dispersi molekuler (larutan sejati) jika partikel-partikel zat yang terdispersi kurang dari 1 nm.

Berikut ini adalah perbedaan antara larutan, koloid dan suspensi:

Pembuatan Koloid

Sifat Pembuatan Koloid

Sistem koloid memiliki karakteristik unik yang berbeda dari sifat larutan atau suspensi. Penjelasan berikut tentang sifat-sifat koloid:

Efek Tyndall

Dalam dispersi koloid, partikel koloid cukup besar untuk memantulkan dan menyebarkan cahaya di sekitarnya, yang dikenal sebagai efek Tyndall. Sementara itu, solusi sejati tidak menunjukkan efek Tyndall.

Pembuatan Koloid

Gerakan Brown

Ketika sinar cahaya terkonsentrasi dalam dispersi koloid yang diamati dengan ultramatroskop, itu akan terlihat seperti partikel koloid, seperti partikel kecil yang memantulkan cahaya dan bergerak secara acak.

Baca Juga :  Nirmana : Pengertian, Macam, Unsur, Kosa, Rupa Dasar dan Cara Mengolah

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa molekul-molekul dari medium dispersi yang lebih kecil bergerak dengan kecepatan yang relatif tinggi, yang mengarah pada tabrakan dengan partikel yang lebih besar (ukuran koloid) tanpa berhenti dari semua sisi secara bersamaan. Kemudian gerakan zigzag acak terjadi, dikenal sebagai gerakan Brown.

Pembuatan Koloid

Elektroforesis

Ketika arus listrik tegangan rendah diarahkan ke dispersi koloid, partikel koloid bergerak menuju elektroda positif atau elektroda negatif. Ini membuktikan bahwa partikel koloid dalam medium pendispersi bermuatan listrik. Pergerakan partikel koloid di medan listrik disebut elektroforesis.

Adsorpsi

Mengapa partikel koloid bermuatan listrik? Ini karena permukaan partikel koloid dapat menarik partikel bermuatan listrik di sekitarnya. Proses ini disebut adsorpsi. Beberapa proses yang menggunakan sifat adsorpsi adalah pemutihan gula tebu, pembuatan preparat norit, dan pengolahan air.
Beberapa hal yang berkaitan dengan sifat koloid:

  • Beban koloid dapat terjadi sebagai akibat dari penyerapan partikel bermuatan pada permukaan partikel koloid.
  • Koagulasi adalah proses pengendapan koloid.
  • Koloid pelindung adalah koloid yang bercampur dengan koloid lain, sehingga sistem koloid yang ditambahkan menjadi stabil.
  • Dialisis adalah pemurnian sistem koloid dari ion destruktif menggunakan membran semipermeable.

Jenis Koloid

Dalam sistem koloid, fasa terdispersi dan medium pendispersi dapat berupa padat, cair atau gas. Berdasarkan fase terdispersi dan media pendispersi, sistem koloid dikelompokkan:

  • Sol. Koloid ini membentuk fase rdispersi dalam bentuk padatan dan fase pendispersi dalam bentuk cairan. Misalnya: sol emas, tinta dan cat.
  • Sol padat. Suatu sistem ini membentuk fase dari terdispersi dalam hal bentuk suatu fase terdispersikan padat. Misalnya: kaca patri dan berlian hitam.
  • Emulsi. Sistem koloid ini terbentuk dari fase terdispersi dalam bentuk fase cair dan fase pendispersi cair. Misalnya: susu, santan dan minyak ikan.
  • Emulsi padat. Terbentuk dari sebuah fase erdispersi dalam hal sifat cairan dan fase pendispersi dalam bentuk padatan. Misalnya: jeli, mutiara dan keju.
  • Aerosol padat. Bentuk padatan dan fase pendispersinya dalam bentuk gas. Misalnya: asap dan debu.
  • Aerosol cair. Cairan dan fase pendispersi dalam bentuk suatu gas. Misalnya: kabut, awan dan semprotan rambut.
  • Berbusa. Gas dan fase pendispersi dalam bentuk cairan. Misalnya: buih sabun, bezel mentah, koktail.
  • Busa padat. Bentuk ini tercipta dari fase dispersi suatu bentuk gas dan fase pendispersi dalam bentuk padatan. Misalnya: karet busa dan batu apung.

Pembuatan Koloid Kondensasi

Pembuatan Koloid

Pembuatan Koloid

Pembuatan Koloid Dengan Cara Kondensasi

Berdasarkan cara ini, bentuk dari suatu partikel kecil (partikel larutan) bergabung menjadi bentuk yang lebih besar ( koloid), yang dapat digunakan melalui:

Baca Juga :  Implementasi Adalah : Pengertian Menurut Para Ahli Beserta Unsurnya

1) Reaksi Redoks

Contoh: pembuatan sol belerang

2H2S(g) + SO2(aq) → 3S(koloid) + 2H2O(l)

2) Hidrolisis

Contoh: pembuatan sol Fe(OH)3 dengan menambahkan larutan FeCl3 ke dalam air mendidih

FeCl3(aq) + 3H2O(l) → Fe(OH)3(koloid) + 3HCl(aq)

3) Dekomposisi Rangkap

Contoh: pembuatan sol AgCl

AgNO3(aq) + HCl(aq) → AgCl(koloid) + HNO3(aq)

Pembuatan Koloid Dispersi

Atomisasi Langsung (Mekanis)

Metode ini dilakukan dengan mengurangi jumlah zat yang terdispersi sebelum mendispersikannya dalam media pendispersi. Ukuran partikel dapat dikurangi dengan menggiling atau menggiling partikel ke ukuran tertentu.

Contohnya adalah pembuatan sol belerang dalam air, bubuk belerang adalah tanah pertama dengan penggilingan berulang dengan kristal gula. Campuran semen dengan air dapat membentuk koloid secara langsung, karena partikel semen telah digiling sehingga ukuran partikel menjadi koloid.

Homogenisasi

Susu kental bebas kasein dibuat dengan mencampurkan susu bubuk skim dengan air dalam mesin homogenisasi sehingga partikel susu diubah menjadi ukuran partikel koloid. Emulsi obat di pabrik farmasi diproduksi oleh homogenisasi menggunakan mesin homogenisasi.

Peptisasi

Proses peptisasi dilakukan dengan memecah partikel besar, seperti suspensi, gumpalan atau endapan, dengan menambahkan pelarut tertentu. Misalnya, presipitasi Al (OH) 3 akan berubah menjadi koloid ketika AlCl3 ditambahkan ke dalamnya.

Deposit AgCl berubah menjadi koloid ketika cukup larutan NH3 ditambahkan. Contoh lain, karet dapat diserap dengan bensin, agar-agar dengan air, nitroselulosa dengan aseton. Setoran NiS dapat diserap dengan H2S.

Bow of Bredig

Bredig arc adalah alat yang khusus digunakan untuk membentuk koloid logam. Proses ini dilakukan dengan menerapkan logam ke elektroda koloid di kedua ujung elektroda, dan kemudian dengan menerapkan arus listrik yang cukup kuat untuk memicu percikan api listrik.

Temperatur yang tinggi karena lonjakan percikan listrik menyebabkan logam menguap dan kemudian menghilang dalam air untuk membentuk koloid logam.

Contoh Soal Pembuatan Koloid

Contoh Soal 1

Berikut ini yang termasuk sistem koloid, kecuali…

a. styrofoam
b. batu apung
c. tinta
d. alkohol 70%
e. margarin

Jawab:

d. alkohol 70%

Alkohol 70% merupakan larutan, bukan sistem koloid.

Contoh Soal 2

Dispersi zat padat dalam zat cair disebut…

a. sol
b. aerosol
c. emulsi
d. emulsi padat
e. buih padat

Jawab:

a. sol

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran Pengertian Pemuaian ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua. AMIN.

Baca Juga: