Contoh Variabel Penelitian

Posted on

Contoh Variabel Penelitian – Variabel penelitian dapat diklasifikasikan menjadi dua bentuk, yaitu variabel kuantitatif dan kualitatif. Variabel adalah fenomena yang bervariasi dalam bentuk kualitas, kuantitas dan standar. Variabel adalah sesuatu yang dapat diukur dan metode pengukurannya bervariasi.

Kali ini kabarkan.com akan meberikan pelajaran mengenai Contoh Variabel Penelitian. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Macam, Konteks dan Skala.

Pengertian

Variabel pencarian atau penelitian adalah semua yang akan diamati oleh penelitian. Pengertian yang dapat diambil dari definisi tersebut adalah bahwa dalam penelitian ada sesuatu yang ditargetkan, yaitu variabel, sehingga variabel tersebut merupakan fenomena yang menjadi pusat penelitian untuk diamati atau diukur.

Contoh Variabel Penelitian

Variabel dalam suatu penelitian ditentukan oleh dasar teoretis dan dikonfirmasi oleh hipotesis penelitian. Oleh karena itu, jika dasar teoretis berbeda, variabel pencarian juga akan secara otomatis berbeda. Intinya adalah bahwa semakin sederhana proyek penelitian, semakin sedikit variabel yang terlibat.

Definisi Pendapat Para Ahli Mengenai Variabel Penelitian

  • Menurut Kerlinger, itu adalah konstruk atau sifat yang harus dipelajari yang memiliki nilai variabel. Variabel adalah simbol atau simbol tempat kita menempatkan nilai atau angka apa pun.
  • Menurut Suharsimi, Arikunto adalah subjek penelitian atau perhatian dari titik fokus penelitian.
  • Menurut Sugiyono itu semua dalam bentuk apa yang ditentukan oleh peneliti untuk dipelajari untuk mendapatkan informasi tentang itu, kemudian menarik kesimpulan.

Macam-Macam Variabel

Adapun Variabel penelitian sendiri dapat dibagi menjadi beberapa macam, yaitu sebagai berikut:

Berdasarkan Kemampuan Untuk Memanipulasi

Ada variabel di mana peneliti dapat melakukan intervensi dan ada juga variabel di mana peneliti tidak dapat melakukan intervensi. Berdasarkan ulasan ini, variabel dapat dibagi menjadi:

1) Variabel statis, yaitu variabel yang tidak dapat diintervensi atau dimanipulasi oleh peneliti, misalnya: jenis kelamin, usia, status perkawinan, dll.
2) Variabel dinamis, yaitu variabel yang dapat dimanipulasi atau diintervensi oleh peneliti, misalnya: metode pengajaran, teknik pelatihan, strategi pembiasaan, dll.

Berdasarkan Konteks Hubungan

Variabel dalam sebuah penelitian bisa lebih dari satu. Variabel-variabel ini saling berhubungan dan, jika dilihat dari konteks ini, variabel-variabel tersebut dibagi menjadi:

Variabel Rambang

Variabel ini merupakan variabel yang juga mempengaruhi variabel dependen tetapi efeknya tidak begitu signifikan, sehingga keberadaan variabel ini dalam penelitian diabaikan.

Baca Juga :  Pengertian Kompetensi Guru

Variabel Kontrol

Variabel ini merupakan variabel yang juga mempengaruhi variabel dependen, tetapi keberadaannya dibuat netral dalam penelitian.

Variabel Pengganggu

Variabel ini merupakan variabel yang terkait dengan variabel independen dan variabel dependen, tetapi bukan variabel perantara.

Variabel Intervensi atau Variabel Moderator

Variabel ini merupakan variabel yang juga mempengaruhi variabel dependen, tetapi efeknya tidak memiliki prioritas dalam pencarian.

Variabel Tak Bebas

Variabel ini merupakan variabel yang nilainya tergantung pada nilai variabel lain.

Variabel Bebas

Variabel ini merupakan variabel yang nilainya memengaruhi variabel lain, variabel dependen.

Berdasarkan Skala Pengukuran

Variabel rasio

Variabel ini merupakan variabel selain memiliki perbedaan, dengan tingkat jarak tertentu dan setiap nilai kategori diukur dari titik yang sama, misalnya: berat, tinggi, dll.

Variabel interval

Variabel ini merupakan variabel yang tidak hanya bertujuan untuk membedakan diri mereka sendiri, memiliki level, tetapi juga memiliki jarak atau kategori yang ditentukan dari yang lain.

Contoh: hasil pembelajaran: 5, 6, 7, 8, dll.

Variabel ordinal

Variabel ini merupakan variabel yang dibagi menjadi beberapa fase.

Contoh: keadaan sosial ekonomi: rendah, sedang, tinggi.

Variabel nominal

Variabel ini merupakan variabel dengan skala paling sederhana karena fungsinya hanya untuk membedakan atau memberi label suatu subjek atau kategori.

Contoh: jenis kelamin (pria dan wanita).

Berdasarkan Urgensi Faktual

Variabel Faktual

Variabel ini sebenarnya adalah yang berdasarkan faktanya.

Contoh:
Yang dapat Anda lihat dalam variabel ini adalah, gen, usia, daerah asal / sekolah, agama, pendidikan, dan lainnya.

Karena sifat faktualnya, maka jika ada kesalahan dalam pengumpulan data itu bukan kesalahan instrumen tetapi dari responden, misalnya responden tidak jujur atau ada sifat negatif untuk responden sendiri.

Variabel konseptual

Variabel ini tidak benar-benar terlihat dan disembunyikan dalam sebuah konsep. Variabel ini hanya bisa diketahui atas dasar indikator terlihat.

Contohnya:
Bakat, diri, konsep, minat, belajar, motivasi, kinerja dan banyak lagi. Karna tersembunyi pada konsep, kesesuaian atau kepasan data dimana terkandung di variabel yang tergantung dalam indikator, bermacam konsep sudah dikembangkan dari para peneliti.el Konseptual

Tampilan Waktu Pengukur

Variabel Tipikalis

Variabel ini merupakan yang ketika proses pengumpulan data tak mendorong respon untuk membuktikan kinerja yang maksimal, tetapi lebih jujur dengan variabel yang diukur.

Variabel Maksimalis

Variabel maksimal adalah, variabel yang selama metode pendataan, ada dorongan bagi responden untuk menunjukkan kinerja maksimal. Misalnya, kreativitas, bakat, dll.

Sifat Variabel

Untuk variabel sendiri memiliki dua bentuk sifat, yakni:

Sifat variabel ini adalah yang memiliki sifat permanen dan tidak dapat diubah, baik keberadaannya maupun karakteristiknya. Dalam kondisi normal sifat-sifat ini sulit diubah.

Baca Juga :  1 Liter Berapa Kg

Sebagai contoh:
Seperti, status sosial ekonomi, tempat tinggal, jenis kelamin dan lain-lain.

Sifat variabel ini adalah variabel yang dapat diubah berdasarkan keadaan dan karakteristik. Variabel ini memungkinkan untuk manipulasi atau perubahan sesuai dengan tujuan yang diinginkan para peneliti. Perubahan ini dapat ditingkatkan atau dikurangi.

Sebagai contoh:
Hasil karyawan, kinerja, belajar, motivasi, dll

Contoh Variabel Penelitian

Berikut inilah beberapa contoh-contoh dari pembuatan variabel penelitian:

Contoh Skripsi/Laporan/Karya Tulis

BAB III

Metode penelitian

Variabel penelitian yang digunakan dalam tesis ini diarahkan pada pengaruh penggunaan teknologi dengan internet untuk memudahkan identifikasi proses pendidikan di Indonesia. Namun, karena berbagai kendala yang dihadapi oleh penelitian ini, terbatas pada orang Indonesia di wilayah Way Kanan, terutama untuk orang yang membuat mobilitas di Bandar Lampung.

Situs penelitian dalam dokumen ini dibuat di kota Bandar Lampung. Seiring waktu, pencarian dilakukan pada 20 Juni 2017, dari pukul 09.00 hingga 19.00 WIB.

Contoh Statis

  • Gender.
  • Jenis status sosial ekonomi.
  • Jenis pekerjaan.
  • Tempat tinggal.
  • Dan sebagainya.

Contoh Kontror/Kendali

Jika Anda mencoba membandingkan produk pembersih, merek produk pembersih akan menjadi satu-satunya variabel independen yang diukur. Tingkat kotoran, jenis kotoran atau noda, suhu air, dan waktu siklus pembersihan hanyalah beberapa variabel yang harus sama dalam percobaan.

Kegagalan untuk melakukan standarisasi bahkan salah satu dari variabel yang dikendalikan ini dapat menyebabkan kebingungan dan membatalkan hasil.

Contoh Perancu

Jika kita memeriksa apakah kurang olahraga mempengaruhi kenaikan berat badan, kurang olahraga adalah variabel independen dan kenaikan berat badan adalah variabel dependen. Variabel perancu ini akan menjadi efek lain yang akan berdampak pada kenaikan berat badan, seperti jumlah konsumsi makanan dan kondisi cuaca. Setiap orang dapat mengubah efek dari desain percobaan.

Contoh Dependen/Independen

  • Jika Anda ingin menentukan apakah suatu bahan kimia penting untuk memberi makan tikus, maka rencanakan percobaan. Ada / tidaknya bahan kimia adalah variabel independen. Kesehatan mouse (terlepas dari apakah itu hidup dan dapat bereproduksi) adalah variabel dependen.
  • Dalam sebuah penelitian untuk menentukan apakah jam tidur siswa mempengaruhi nilai tes, variabel independen adalah durasi tidur sedangkan variabel dependen adalah skor tes.
  • Jika Anda ingin tahu apakah kafein mempengaruhi nafsu makan, ada / tidaknya kafein akan menjadi variabel independen. Seberapa lapar Anda akan menjadi variabel dependen.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: