Pieter Both

Posted on

Pieter Both – Pada materi yang sudah dibahas sebelumnya kabarkan.com telah memaparkan materi mengenai Isi Tritura. Tentunya kali ini kabarkan.com akan menerangkan tentang Pieter Both secara luas, dimana dimulai dari Profil, Keberhasilan, Kebijakan dan Tugas. Berikut ini ulasannya.

Pieter Both
Pieter Both

Profil Pieter Both

Berikut ini profil Gubernur Jendral pertama Belanda.

Pieter Both
Pieter Both

Name: Pieter Both
Date of birth : Amersfoort, 1568
Died: Mauritius, 1615 di usia 47 tahun
Position: Gubernur dan Jenderal Belanda pertama
Length of service: 19 Desember 1610 sampai 6 November 1614
Be continued: Gerard Reynst

Keberhasilan

Pieter lahir pada 1568 dan meninggal pada 1615. Diangkat sebagai gubernur jenderal pertama pada November 1610 sampai pada 1614 dengan tugas utama menciptakan monopoli perdagangan di indonesia untuk memindahkan penanaman di kepulauan. Peter pertama kali mendirikan kantor perdaganagan di Jakarta dan Banten pada 1610 dan kemudian membangun kantor pusat VOC di Ambon.

Kebijakan

Dalam posisinya berikutnya sebagai otoritas tertinggi of VOC, Both memiliki peran dan peran penting dalam menciptakan monopolies perdagangan antar pulau of Hindia Belanda. Dalam hal ini, yang monopolies dimaksud adalah antara pulau-pulau Indonesia dan kerajaan Belanda dan tidak dengan negara-negara lain, khususnya Inggris Raya. Untuk memenuhi tugasnya berbeda dengan sejarah perkembangan sosiologi of Indonesia, Both mendirikan kantor komersial of Banten dan Jakarta.

Dan mulai 19 Desember 1610 hingga 6 November 1614, Both menjabat sebagai gubernur jenderal Hindia Belanda yang berhasil membuat perjanjian perdagangan dengan pulau Maluku. Both juga berhasil menaklukkan pulau Timor dan mengusir Spanyol dari Tidore. Oleh karena itu, untuk mendukung keberhasilan yang diraih oleh Pieter Both, pihaknya juga telah mengimplementasikan serangkaian kebijakan seperti berikut:

Penaklukan P. Timor

Kebijakan yang ditempuh oleh Both terkait dengan tugas dan kewajibannya untuk memonopoli perdagangan di Hindia Belanda, yaitu penaklukan pulau Timor. Dalam hal ini, tidak hanya dalam upaya damai, tetapi juga dalam perang di berbagai daerah di Pulau Timor. Tidak hanya menaklukkan pulau Timor, Pieter both juga berhasil mengusir penjajah lainnya dari pulau Tidore, khususnya Spanyol, yang pada awalnya sangat tertarik dengan jumlah rempah-rempah di Hindia Timur Belanda Timur.

Baca Juga :  Contoh Karangan Persuasi

Perjanjian Perdagangan

Kebijakan paling terkenal dan paling berhasil berikutnya untuk memonopoli sistem perdagangan harga rempah-rempah di wilayah India Timur Belanda adalah memasuki perjanjian perdagangan. Kesepakatan perdagangan disimpulkan antara VOC yang diwakili oleh Pieter dan Maluku yang meminimalkan permulaan perang antara kedua pihak.

Kantor Perdagangan

Selain menciptakan monopoli komersial pada awal pengangkatannya sebagai gubernur VOC Pieter juga telah menetapkan banyak posisi komersial. Ini dimaksudkan untuk memperluas wilayah VOC dan untuk memfasilitasi kontrol perdagangan di wilayah Banten dan Batavia.

Monopoli komersial

Kebijakan langkah pertama yang dibentuk oleh Both adalah menciptakan monopoli komersial. Dalam hal ini Both sangat mendukung kehormatan dan cintanya untuk tanah airnya, Belanda. Karena itu, Bothhanya melakukan monopoli komersial internal antara Hindia Belanda dan Belanda, bukan ke negara lain.

Tugas

Tugas pertama Both adalah menemukan tempat yang cocok untuk berlabuh kapal dan juga apa yang akan menjadi pusat pemerintahan VOC. Tugas selanjutnya adalah mengatasi korupsi yang telah dilakukan oleh para pedagang VOC dan untuk memastikan bahwa monopoli rempah-rempah di Maluku jatuh ke tangan VOC. Akhirnya mereka berdua mengubah Maluku menjadi pusat perbelanjaan, sementara kantor administrasi dan layanan berfokus pada Jawa. Alasannya adalah persediaan makanan lebih banyak di Jawa daripada di Maluku. Sejarah menunjukkan bahwa Pulau Jawa akhirnya memiliki posisi strategis selama pendudukan Belanda di Indonesia. Keduanya membangun kantor kecil di kota Jayakarta, kemudian menandatangani kontrak dengan raja-raja Maluku, mengadakan perjanjian dengan Timor yang kemudian dijajah oleh Portugis dan mengusir Portugis dari Tidore

Both tidak lagi menjadi gubernur jenderal dan digantikan oleh Gerard Reynst pada tanggal 6 November 1614. Pada tanggal 2 Januari 1615, di atas kapal “Banda” sebagai kapal komando, keduanya meninggalkan Banten dengan armada empat kapal yang membawa muatan 4, 5 juta Gulden, tetapi keduanya tidak pernah mencapai tujuan mereka. Pada 6 Maret 1615 kapalnya tenggelam oleh badai di lepas pantai Mauritius, keduanya berusaha mencapai pantai tetapi akhirnya mati sebelum mendarat di pantai. Untuk nama namanya, sampai sekarang nama Pieter Both digunakan sebagai nama salah satu dataran tinggi Mauritius dengan nama Pieter Bothberg.

Baca Juga :  Kutipan Langsung dan Tidak Langsung

Sejarah Singkat

Setelah jabatannya sebagai perwira angkatan laut utama di Hindia Belanda (1599-1601), Both dinobatkan sebagai “penguasa tertinggi” pada bulan November 1609 dengan tugas utama menciptakan monopoli perdagangan antara pulau-pulau India Timur Belanda hanya dengan Kerajaan Belanda. Belanda dan tidak dengan negara lain, terutama Inggris. Dan Both memulai dengan mendirikan kantor komersial di Banten dan Jakarta (1610).

Both memegang jabatan Gubernur Jenderal Hindia Belanda dari 19 Desember 1610 hingga 6 November 1614. Dia berhasil menyimpulkan perjanjian perdagangan dengan pulau Maluku, menaklukkan pulau Timor dan mengusir Spanyol dari pulau Tidore.

Setelah digantikan oleh Gubernur Jenderal Gerard Reynst, Both berangkat ke Belanda dengan empat kapal, tetapi sayangnya tenggelam di perairan Mauritius dengan dua kapalnya.

Sebutkan keberhasilan dari pieter both?

Menciptakan monopoli perdagangan di indonesia untuk memindahkan penanaman di kepulauan. Peter pertama kali mendirikan kantor perdaganagan di Jakarta dan Banten pada 1610 dan kemudian membangun kantor pusat VOC di Ambon.

Jelaskan tugas pieter both saat pertama menjabat ?

Tugas pertama pieter adalah menemukan tempat yang cocok untuk berlabuh kapal dan juga apa yang akan menjadi pusat pemerintahan VOC.

Penaklukan P. Timor, Perjanjian Perdagangan, Kantor Perdagangan dan Monopoli komersial .

Baca Juga: