Pengertian Porifera

Posted on

Pengertian Porifera – Porifera adalah bentuk dari anatomi hewan dengan permukaan tubuh yang keropos. Pori-pori tubuh dikaitkan oleh bentuk saluran kecil dalam rongga.

Kali ini kabarkan.com akan memberikan pelajaran mengenai Pengertian Porifera. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Struktur Porifera, Klasifikasi, Gambar dan Cirinya.

Pengertian Porifera

Pengertian Porifera adalah bentuk salah satu kelas hewan atau invertebrata. Pengertian itipun merupakan bentuk dari anatomi hewan dengan permukaan tubuh yang keropos.

Pengertian Porifera

Pori-pori tubuh dikaitkan oleh bentuk saluran kecil dalam rongga, di dindingnya terdapat rambut bergetar. Pori-pori berfungsi sebagai saluran masuknya air yang mengandung kadar makanan ke dalam rongga tubuh.

Poriferra adalah hewan multiseluler paling sederhana atau paling primitif (metazoa), karena sel-selnya cenderung berdasarkan perosesnya bekerja secara independen dan tidak terorganisir dengan baik dan tidak memiliki setruktur organ atau jaringan yang nyata, ialah hewan multiseluler, tetapi belum memiliki jaringan, organ, dan suatu sistem organnya.

Gerakannya sangat kecil, dan hidupnya menetap. Porifera biasanya terdapat dalam perairan yang sangat bersih dan dangkal serta menempel pada substratnya.

Sebagian mengendap di dasar sebuah perairan yang berpasir atau berlumpur. Ukuran tubuh porfiri sangat bervariasi, dari ukuran seperti kacang polong hingga 90 cm tingginya, dengan lebar 1 meter. Bentuk spons juga berbeda, beberapa simetri radial, tetapi sebagian besar memiliki suatu bentuk yang sangat tidak teratur dan dengan jenis pola yang berbeda, seperti besar, vertikal, merayap atau tumbuh cabang.

Struktur Porifera

Porifera sebagian besar bentuknya sangat tidak beraturan dengan struktur pola yang berbeda beda, tetapi terdapat juga beberapa hal simetri radial. Bagian-bagian tubuh ini yang menghubungkan antara lingkungan eksternal dan tubuh Porphera itu sendiri yang terletak di bagian distal disebut osculum.

Oculus mengacu pada bentuk sepon, yang terletak di bagian tengah-tengah tubuh serta mewakili ruang yang sangat besar. Tubuh dari bagian luar ini terdiri dari bentuk pori-pori. Membuka serta menutup ostus mengatur bentuk dari sel-sel porositas, yang menghubungkan antara bagian luar ke bagian dalam tubuh.

Tubuh Porifera ini tidak dapat memiliki jaringan dan organ yang terbentuk, sehingga porifera dikelompokkan menjadi protozoa. Setruktur pada tubuh memiliki banyak pori, yang merupakan celah bagi air untuk dapat masuk ke dalam rongga tubuh yang lebih luas yang bisa disebut spongocoel.

Dari kelembaban seponnya, air kemudian terlepas melalui oskulum, yang berisi permukaan mulut (atas) tubuh.

Struktur Anatomi Porifera :

  • Lapisan terdalam akan terdiri atas sel-sel dalam suatu setruktur sel bentuk leher, yang disebut coanocytes. Coanocytes ini memiliki nuklei, vakuola, dan flagela yang saling berhubungan dengan fungsi sel ini sebagai suatu alat pencernaan. Terjadi pada koanosit oleh karena itu disebut pencernaan antar sel.
  • Lapisan terluar tubuh (epidermis) terdiri dari suatu lapisan sel yang akan membentuk celah kecil yang disebut tulang punggung. Sel-sel ini akan membentuk dan menggerakkan tulang belakang yang disebut dengan porocytes.
Baca Juga :  Fagositosis

Antara struktur bentuk tubuh bagian luar dan bagian dalam merupakan lapisan tengah (mesoglya / mesenchyme), yang terbagi dari 3 model sel, yakni amubosit, skleroblas dan arkeosit.

Amubosit mengacu pada bentuk dari sifat sel yang menyerupai suatu bentuk atau karakter, seperti amuba yang mudah berubah bentuk. Scleroblast menghasilkan kerangka yang dapat dibilang spikula.

Spikula biasanya terdiri dari kalsium karbonat dan mineral silika, sementara yang lain tercipta dari spongin. Sedangkan archaeocytes berfungsi selama reproduksi seksual sel tersebut.

Pengertian Porifera
Bentuk Gambar Dari Struktur Anatomi Porifera

Porfiri merupakan bentuk hewan multiseluler yang telah memiliki kekhasan masing-masing sel yang dapat bergerak dan memiliki sebuah kemampuan agar berubah menjadi sel jenis yang lain. Jaringan dalam tubuh porfiri atau spons (meshohyl) yang saling berkaitan serta mengelilingi lapisan luar pinacoderm dan choanoderm dari bagian dalam.

Chhooderm terdiri dari struktur sel kerah flagel (choanocytes). Di antaranya adalah lapisan gelatin mesogilik serta mesenchymal, yang terdiri atas sclerocytes dan spongocytes (sel-sel yang mengeluarkan kerangka), archaeocytes, sel-sel yang dapat berubah menjadi sel yang membentuk massa penghubung.

Struktur tubuhnya didukung oleh kerangka padat yang terdiri dari berbagai jenis bentuk spikula. Spikula merupakan bentuk elemen padat yang terdiri dari kalsium karbonat atau silika dan kolagen.

Spikula dan sel spon semuanya terkandung dalam matriks protein jelly. Tidak semua spons ini memiliki kerangka, kerangkanya terdiri dari jeli koloid sederhana. Kerangka ini disekresikan oleh sel sclerocytes dan spongocytes. Setiap spikula disekresikan secara sel serat sepon.

Elemen Sketal dapat digunakan sebagai kunci penting dalam nama morfologis dan taksonomi. Dan dikelompokkan berdasarkan ukuran, jumlah sumbu dan jumlah sinar (pengait).

Pengertian Porifera

Di dalam tubuh spons ada sistem saluran atau saluran air. Air yang masuk melalui mulut akan melewati beberapa saluran sebelum memasuki rongga atau langsung ke atrium. Dalam sebuah rongga tempat sel-sel choanocytes berada, yang dapat merupakan suatu elemen yang sangat penting dalam peroses suatu sirkulasi dalam air.

Sel-sel yang dibatasi oleh flagel terus bergerak dalam spiral, menciptakan arus yang menyedot air dari mulut. Partikel makanan akan melekat pada permukaan luar sel, dan kemudian diserap ke dalam sel, dan kemudian air dikirim ke oskulum. Ada 3 jenis drainase bunga karang, yaitu: asconoid, siconoid, dan leconoid, dikombinasikan dengan permukaan choanoderm dan mesochil. Pada tipe asconoid, atrium besar dan tidak terbagi, dan tepi atrium dibagi menjadi beberapa rongga kecil, di mana luas permukaan choanocytes meningkat.

Jenis leukonoid, atrium tereduksi, menjadi semacam saluran mesokilik dengan jaringan saluran air yang kompleks dan banyak rongga flagela (Fox, 2001). Contoh tipe saluran asconoid diwakili dalam genus Leucosolenia, sedangkan tipe sikonoid hadir dalam genus scypha.

Pengertian Porifera

Klasifikasi Dari Porifera

Bentuk dan isi bola dapat dibagi menjadi tiga kelas. Tiga kelas adalah sebagai berikut:

Baca Juga :  Jaringan Maristem

Kelas calcarae

Properti porariers untuk kelas Calcarae:

  • Sasis warna
  • Coanosit besar
  • Memiliki air dangkal di laut
  • Ras Generatif Vegetatif
  • Contoh dari Poriferatiere calcifera termasuk Scypha, Cerantia, Cerantrina,
  • Sicon gelatin dan leukozoleniya.

Kelas dengospongia

Kelas Demospongia memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Biasanya, tidak diberi nomor, bagian dari hutan bernomor terdiri dari celah atau spons, atau campuran keduanya
  • Ada beberapa jenis yang tidak bergerak.
  • Kehidupan datar di laut.
  • Bentuk dan percabangan tubuh tidak teratur bentuknya.
  • Tubuhnya berwarna cerah.
  • Hewan pasir dari spesies ini banyak digunakan sebagai spons industri.

Contoh porfiri yang termasuk dalam kelas ini adalah Euspongia mollisima, Hypospongia equine, Haliclona, ​​Microsiona dan Spongilla corteri.

Kelas hexactinellide

Karakteristik teras untuk kelas Hexactinellida adalah bagian bersisik dari kerangka mereka, dan habitatnya lebih umum di laut dalam. Tubuhnya biasanya pucat dan memiliki bentuk vas atau cangkang, seperti Euplectella, Hyalonema, Pheronema.

Ciri-Ciri Porifera

Untuk dapat membedakan bentuk dari spesies dari setruktur porifera, kita wajib serta perlu memahami karakteristik porifera secara keseluruhan. Karakteristik porifera adalah sebagai berikut:

  • Ada juga beberapa jenis sel dalam mesoglya, yaitu, sel-sel amubosit, sel scleroblas, sel-sel arkeosit.
  • Antara epidermis dan koanosit ada lapisan tengah dalam bentuk bahan tebal yang disebut mesogley atau mesenkin
  • Sel amubosit atau juga amuboid, yang mampu memakan makanan yang dicerna dalam koanosit. Sel scleroblast berfungsi membentuk paku (spikula) atau spongin. Spikula terbuat dari kalsium karbonat atau silikat.
  • Spongin terdiri dari serat spongin berongga lembut yang membentuk spons.
  • Sel-sel arkeosit berfungsi sebagai sel reproduksi, seperti pembentukan tunas, pembentukan gamet, pembentukan bagian yang rusak, dan regenerasi.
  • Jenis hewan ini adalah metazoa, yang paling sederhana atau primitif.
  • Sebagian besar hidup di laut dangkal pada kedalaman sekitar 3,5 meter
  • Bentuk tubuh Porifera menyerupai vas bunga atau cangkir dan melekat pada bagian bawah air
  • Tubuh terdiri dari 2 lapisan sel (diploblastik) dengan lapisan luar (epidermis) yang terdiri dari sel-sel yang memiliki bentuk rata, yang disebut pinacocytes.
  • Dalam epidermis ada lubang berpori atau kecil yang disebut ostia, yang dihubungkan oleh saluran ke rongga tubuh (spon spons)
  • Lapisan dalam terdiri dari sel-sel dengan leher dan tag, yang disebut coanocytes, yang berfungsi untuk mencerna makanan.

Makanan porifera adalah dalam bentuk partikel-partikel bahan organik atau juga makhluk hidup kecil yang masuk ke dalam air melalui pori-pori tubuh. Makanan kemudian ditangkap oleh flagel di coanocytes, yang kemudian dicerna di coanocytes. Dengan demikian, pencernaan terjadi secara intraseluler. Setelah pencernaan, nutrisi ini kemudian didistribusikan oleh sel amubosit ke sel lain. Limbah makanan dilepaskan melalui oskulum bersamaan dengan sirkulasi air.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua. AMIN.

Baca Juga: