Keanekaragaman Hayati

Posted on

Keanekaragaman Hayati – Sangat penting bagi kehidupan. Keanekaragaman hayati berfungsi sebagai indikator sistem ekologis dan sarana untuk belajar tentang perubahan spesies. Keanekaragaman hayati juga mencakup kekayaan spesies dan kompleksitas ekosistem sehingga dapat mempengaruhi komunitas organisme.

Kali ini kabarkan.com akan meberikan pelajaran mengenai Keanekaragaman Hayati. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Tingkat, Klasifikasi dan Contoh.

Pengertian

Keanekaragaman hayati atau yang disingkat dengan KEHATI menggambarkan berbagai kondisi untuk suatu objek yang terjadi karena perbedaan dalam hal, ukuran, bentuk, konsistensi dan kuantitas, sedangkan kata keanekaragaman hayati itu sendiri berarti sesuatu yang hidup, sehingga keanekaragaman hayati dapat diartikan sebagai keanekaragaman atau keanekaragaman kehidupan makhluk yang dapat terjadi karena perbedaan, termasuk perbedaan bentuk, ukuran, warna, jumlah tekstur, penampilan dan bahkan sifat-sifatnya.

Keanekaragaman Hayati

Keanekaragaman hayati kadang-kadang dikenal sebagai biodiversitas (bahasa Inggris: biodiversity). Aspek keanekaragaman hayati yang berbeda semuanya memiliki pengaruh yang sangat kuat satu sama lain. Dalam artikel ini kita akan mulai memahami hubungan antara makhluk hidup dan lingkungannya.

Keragaman juga dapat membantu kita dalam kehidupan sehari-hari. tetapi tahukah Anda jika gas rumah kaca yang dihasilkan oleh aktivitas manusia yang menumpuk di atmosfer akan menyebabkan perubahan iklim. Perubahan iklim merupakan ancaman serius bagi keanekaragaman hayati di seluruh dunia.

Keanekaragaman hayati adalah perbedaan antara makhluk hidup dari berbagai jenis, spesies dan ekosistem yang berbeda. Bagaimana KEHATI terjadi. KEHATI terjadi karena perbedaan sifat, seperti ukuran, bentuk, warna, fungsi organ, tempat hidup (ekosistem) dan lainnya.

Keanekaragaman hayati sangat penting untuk kelangsungan hidup dan konservasi makhluk hidup. Keragaman dapat terjadi karena proses evolusi dan adaptasi.

Evolusi adalah perubahan yang terjadi dalam waktu lama yang akan membentuk makhluk hidup yang berbeda dari asal mereka untuk memunculkan spesies baru. Sementara adaptasi adalah proses beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda itu akan menghasilkan makhluk hidup yang berbeda.

Misalnya, terowongan galaksi yang hidup di Kepulauan Galapagos pada awalnya adalah burung galaksi dari tempat yang sama di Amerika Selatan. Ketika kehidupan mereka bergerak dan hidup di tempat yang berbeda, seiring waktu paruh galaksi mengalami perubahan berdasarkan kondisi lingkungan yang baru.

Klasifikasi Keanekaragaman Hayati

Berikut inilah beberapa klasifikasi dari KEHATI ini, yaitu:

Manusia selalu memiliki keinginan untuk mengetahui dan menggunakan keanekaragaman hayati untuk mempertahankan kehidupan.

Studi klasifikasi disebut taskonomi.
Tujuan dan manfaat dari tugas tersebut adalah sebagai berikut:

Tujuan: Saya ingin mempelajari hewan atau tumbuhan karena objek penelitian dapat lebih mudah menentukan kelompok hewan atau tumbuhan.

Manfaatnya

Untuk penelitian lebih lanjut sehingga makhluk hidup yang telah dikenal melalui klasifikasi dapat digunakan lebih lanjut.
Belajar melestarikan keanekaragaman hayati.
Untuk menemukan hubungan antar organisme.

Klasifikasi Tasksonomi dibagi dalam berbagai cara, yaitu:

  • Ordo.
  • Famili.
  • Genus.
  • Spesies.
  • Kingdom.
  • Filum.
  • Kelas.

Spesies

Nama Latin Tomat adalah Solanum lycopersicum dan Aubergine memiliki nama Latin yaitu Solanum Melongena, spesies ini menunjukkan nama individu, bukan nama kelompok.

Kategori ini mencakup semua individu yang memiliki sifat yang sama, baik dari segi morfologi, anatomi dan fisiologi. Makhluk hidup dalam suatu spesies memiliki jumlah dan susunan kromosom yang sama. jika satu individu spesies kawin, keturunan subur akan diproduksi.

Genus

Genus dibagi menjadi genre, contoh terong dan tomat tampak berbeda, tetapi tergabung dalam genus yang sama, solanum. Kategori ini mencakup semua jenis yang menunjukkan kesamaan dalam struktur organ reproduksi mereka.

Famili

Famili memiliki karakteristik khusus yang sama dan perbedaannya kurang. Kategori ini mencakup semua organisasi yang genre-genrenya dianggap milik leluhur bersama.

ORDO

Ordo membagi kelas menjadi karakteristik yang lebih spesifik, misalnya subkelas Magnoliidae kemudian dibagi lagi menjadi ordo Magnoliales dan Ranunculales. Pada hewan, kategori ini mencakup semua hewan yang terkait dengan penerapan prinsip-prinsip kelas.

Kelas Klasifikasi

Divisi ini dibagi menjadi beberapa kelas berdasarkan karakteristik yang masih umum. Dalam kelompok hewan, kelas terdiri dari semua hewan yang dibentuk atas dasar perbedaan sekunder sehubungan dengan prinsip-prinsip dasar filum dasar.

Filum

Divisi ini dibagi menjadi (untuk hewan) dan divisi (untuk tanaman). Untuk hewan, kategori ini mencakup semua hewan yang memiliki prinsip dasar yang sama, yaitu:

Baca Juga :  Fungsi Oviduk

1.) Arthoropoda phylum terdiri dari berbagai hewan dengan bentuk tubuh yang berbeda, tetapi prinsip dasarnya sama, artinya kaki terdiri dari segmen yang memiliki sendi.
2.) Homo sapiens (manusia) dan Chanos chanos (ikan bandeng), memiliki bentuk dan habitat yang berbeda, tetapi prinsip dasarnya sama, yaitu memiliki ruas tulang belakang (vertebra).

KIngdom

kerajaan adalah tingkat takson tertinggi yang membagi makhluk hidup menjadi 6 kelompok utama;

  • Jamur.
  • Tumbuhan.
  • Hewan.
  • Archbacteria.
  • Eubacteria.
  • Protista.

Prinsip lain yang harus diketahui menyangkut sistem klasifikasi Linnaeus, yaitu penggunaan dua kata untuk memberi nama khusus, nama genus dan spesies makhluk hidup.

Tingkat Keanekaragaman Hayati

Adapun untuk KEHATI ini mempunyai beberapa tinglkatan, salah satunya ialah:

Tingkat Ekosistem

Di mana pun Anda berada di bumi ini, Anda akan menemukan makhluk lain selain Anda. Semua makhluk hidup berinteraksi atau terkait erat dengan lingkungan tempat mereka tinggal.

Lingkungan termasuk komponen biotik dan komponen abiotik. Komponen biotik mencakup berbagai jenis makhluk hidup mulai dari makhluk sel tunggal (seluler) hingga makhluk hidup multiseluler (multiseluler) yang dapat dilihat langsung dari kita.

Komponen abiotik meliputi iklim, cahaya, batu, air, tanah dan kelembaban. Ini semua disebut faktor fisik. Selain faktor fisik, ada faktor kimia, seperti salinitas (salinitas), keasaman dan kandungan mineral.

Baik komponen biotik maupun komponen abiotik sangat berbeda atau bervariasi. Oleh karena itu, juga ekosistem yang merupakan interaksi antara komponen biotik dan komponen abiotik.

Dalam ekosistem, semua makhluk hidup yang terkandung di dalamnya selalu memiliki hubungan timbal balik, baik antara makhluk hidup dan makhluk hidup dengan lingkungannya atau komponen abiotiknya.

Hubungan timbal balik ini memunculkan harmoni kehidupan dalam suatu ekosistem. Apa yang menyebabkan keanekaragaman di tingkat ekosistem? Perbedaan geografis, antara lain, adalah faktor-faktor yang memunculkan berbagai bentuk ekosistem.

Perbedaan lokasi geografis menyebabkan perbedaan iklim. Perbedaan iklim menyebabkan perbedaan suhu, curah hujan, intensitas sinar matahari dan durasi paparan. Situasi ini akan memengaruhi jenis-jenis flora (tanaman) dan fauna (hewan) yang menempati suatu daerah.

Di daerah dingin ada bioma tundra. Tidak ada pohon di tempat ini, hanya lumut yang tumbuh. Hewan yang bisa hidup, termasuk rusa dan beruang kutub. Di daerah beriklim sedang ada bioma Taiga. Spesies tanaman yang paling cocok untuk daerah ini adalah tanaman jenis konifera dan fauna / binatangnya termasuk coyote dan rusa.

Di daerah beriklim tropis ada hutan hujan tropis. Hutan hujan tropis memiliki flora (tanaman) dan fauna (hewan) yang sangat kaya dan beragam.

Keragaman jenis flora dan fauna yang menempati suatu daerah akan membentuk ekosistem yang berbeda. Kemudian membentuk keanekaragaman tingkat ekosistem.

Totalitas variasi dalam gen, spesies dan ekosistem menunjukkan bahwa ada variasi dalam bentuk, penampilan, frekuensi, ukuran dan karakteristik lainnya pada berbagai tingkat keanekaragaman hayati.

Keanekaragaman hayati berkembang dari keanekaragaman genetik, keanekaragaman spesies dan keanekaragaman ekosistem. Keanekaragaman hayati harus dilestarikan karena di dalamnya terdapat sejumlah spesies asli sebagai bahan baku untuk perakitan varietas unggul. Keberlanjutan keanekaragaman hayati dalam suatu ekosistem akan terganggu jika salah satu komponennya terganggu.

Gangguan komponen ekosistem dapat menyebabkan perubahan ekosistem. Ukuran gangguan ekosistem juga dapat mengubah bentuk ekosistem secara perlahan atau cepat.

Contoh-contoh gangguan ekosistem, termasuk penebangan liar pohon di hutan dan perburuan hewan, bisa mengganggu tatanan ekosistem. Hal ini dapat secara perlahan mengubah ekosistem dengan mempengaruhi keragaman tingkat ekosistem.

Tanah longsor atau letusan gunung berapi bahkan dapat menghancurkan ekosistem. Tentu saja itu juga akan menghancurkan keanekaragaman tingkat ekosistem. Begitu pula dengan bencana tsunami.

Tingkat Spesies

Bisakah Anda membedakan tanaman palem, nipah dan pinang? Atau membedakan jenis kacang, seperti kacang tanah, buncis, kacang polong dan kacang hijau?

Atau bisakah Anda membedakan antara kelompok hewan antara kucing, harimau, singa dan curang? Jika Anda dapat membedakannya dengan benar, setidaknya Anda sudah tahu keanekaragaman spesies.

Untuk mengetahui tingkat keanekaragaman hayati spesies pada tumbuhan atau hewan, dimungkinkan untuk mengamati, misalnya, karakteristik fisiknya. Misalnya, bentuk dan ukuran tubuh, warna, kebiasaan gaya hidup dan banyak lagi.

Misalnya, dalam keluarga legum, antara lain; kacang tanah, kacang polong, kacang hijau dan buncis. Di antara jenis kacang ini Anda dapat dengan mudah membedakannya, karena di antara mereka mereka telah menemukan karakteristik yang berbeda antara karakteristik satu sama lain.

Baca Juga :  Fungsi Tulang Telapak Tangan

Misalnya ukuran bodi atau batang (ada yang tinggi dan rendah); kebiasaan hidup (pertumbuhan vertikal, keberadaan tanaman memanjat), bentuk buah dan biji, warna biji, jumlah biji dan selera yang berbeda.

Contoh lain, keragaman dalam keluarga kucing. Di kebun binatang, Anda dapat menonton harimau, singa, kucing, dan kucing.

Meskipun hewan-hewan ini milik keluarga kucing, ada perbedaan yang cukup besar di antara mereka. Misalnya, perbedaan warna bulu, tipe belang, ukuran tubuh, perilaku dan lingkungan.

Coba perhatikan perbedaan sifat dari hewan-hewan berikut:

Demikian pula, kelompok tanaman yang tumbuh di dataran tinggi dan dataran akan menunjukkan perbedaan dalam karakteristik ketinggian batang, daun dan bunga. Misalnya kelapa, aren, pinang dan jauh, seperti terlihat pada tabel pengamatan berikut.

Dari contoh di atas, Anda mungkin menemukan bahwa ada perbedaan atau variasi dalam karakteristik kucing, harimau, singa, dan kuil yang termasuk dalam keluarga / suku Felida. Variasi dalam Felids ini menunjukkan keanekaragaman di tingkat spesies.

Hal yang sama juga ditemukan pada kelapa, aren, pinang dan pohon aren yang termasuk dalam suku Palmae atau Arecaceae.

Tingkat Gen

Apa yang dimaksud dengan keanekaragaman hayati di tingkat gen? Untuk menemukan jawaban ini, coba lihat tanaman mawar. Tanaman ini memiliki bunga berwarna-warni, bisa merah, putih atau kuning. Atau pada tanaman mangga, keanekaragaman dapat ditemukan antara lain dalam bentuk buah, rasa dan warna.

Demikian pula pada hewan. Anda dapat membandingkan ayam asli, ayam hutan, ayam pedaging dan ayam lainnya. Anda akan melihat berbagai ciri termasuk bentuk dan ukuran tubuh, warna mantel dan bentuk gelambir.

Keragaman warna bunga pada tanaman mawar. Bentuk, rasa, warna mangga, serta keragaman sifat-sifat, warna bulu dan bentuk pial pada ayam, semua disebabkan oleh pengaruh kurir yang disebut gen.

Semua makhluk hidup dalam suatu spesies / jenis memiliki gen penyusun dasar yang sama. Gen adalah bagian dari kromosom yang mengontrol karakteristik atau karakteristik suatu organisme yang diwarisi dari orang tua / orang tua terhadap keturunannya.

Gen-gen pada setiap individu, meskipun perangkat dasar penyusunnya sama, tetapi komposisinya bervariasi sesuai dengan masing-masing induknya. Susunan set gen ini menentukan karakteristik atau sifat-sifat individu dalam suatu spesies.

Apa yang menyebabkan keragaman genetik? Pernikahan antara dua individu dari makhluk hidup yang sama adalah salah satu penyebabnya. Keturunan dari pernikahan memiliki satu set gen yang berasal dari kedua orang tua / orang tua.

Kombinasi disposisi gen kedua orang tua akan menyebabkan keanekaragaman individu dalam suatu spesies dalam bentuk varietas (varietas) yang terjadi secara alami atau buatan.

Keragaman yang terjadi secara alami adalah hasil adaptasi atau adaptasi setiap individu terhadap lingkungan, seperti rambutan. Faktor-faktor lingkungan juga mempengaruhi sifat nyata (fenotip) dari seorang individu serta ditentukan oleh faktor genetik (genotipe) mereka. Sedangkan keanekaragaman buatan dapat terjadi antara lain melewati hibridisasi (perkawinan), seperti kepada berbagai spesies mangga.

Anda dapat melihat berbagai properti dalam jenis mangga di tabel berikut:

Pada manusia ada juga beragam gen yang memiliki sifat berbeda, termasuk ukuran tubuh (besar, kecil, sedang); warna kulit (hitam, putih, coklat, kuning); warna mata (biru, hitam, coklat) dan bentuk rambut (keriting, lurus, keriting). Cobalah untuk memperhatikan diri sendiri! Peregangan atau peregangan mana yang Anda miliki? Kustomisasi uraian di atas?

Contoh Keanekaragaman Hayati

Inilah contoh-contoh dari KEHATI, yaitu:

Contoh Tingkat spesies

Pada tanaman mirip kacang yang sering dikenal sebagai kacang tanah, kacang hijau atau jenis kacang lainnya sehingga mereka dapat dengan mudah membedakannya karena mereka berada di antara karakteristik yang sama, namun, berbagai ukuran dan bentuk,

Contoh lain yang bisa kita lihat adalah keanekaragaman spesies di pohon kelapa atau pinang dan bahkan di telapak tangan.

Contoh Tingkat Ekosistem

  • Padang rumput.
  • Gurun.
  • Sawah atau ladang.
  • Seperti hutan hujan tropis.
  • Hutan gugur.

Contoh Tingkat Gen

Salah satu keanekaragaman jenis tanaman seperti mawar putih dengan mawar merah memiliki perbedaan, yang berbeda dalam hal warna.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: