Ejaan Bahasa Indonesia

Posted on

Ejaan Bahasa Indonesia – Dalam menulis pada bentuk karya ilmiah, sastra dan penulisan berita, kita perlu referensi tentang prosedur penulisan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Oleh karena itu, ketentuan perlu digunakan sebagai pedoman linguistik dan menjadi pedoman operasional bagi masyarakat Indonesia. Pedomannya ialah ejaan.

Kali ini kabarkan.com akan meberikan pelajaran mengenai Ejaan Bahasa Indonesia. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Fungsi, Tujuan, dan Latar Belakang.

Pengertian

Bahasa Indonesia secara resmi digunakan atau disetujui pada tahun 1928. Tepat pada tanggal 28 Oktober 1928, ketika sumpah dijanjikan untuk kaum muda, bahasa Indonesia menjadi resmi sebagai bahasa nasional Indonesia.

Ejaan Bahasa Indonesia

Sebelum menjadi bahasa yang baik dan memiliki ejaan yang baik dan benar, bahasa Indonesia telah mengalami beberapa perubahan dalam sistem ejaan. Dimulai dengan Ejaan Van Ophuysen pada tahun 1901, ia menjadi Ejaan Republik atau Ejaan Soewandi pada tahun 1947 untuk menghasilkan ejaan bahasa Indonesia tingkat lanjut pada tahun 1972, yang sekarang digunakan oleh semua orang Indonesia.

Dalam KBBI yang dijelaskan, ejaan merupakan aturan tentang cara mendeskripsikan bunyi (kata, kalimat) dalam bentuk tertulis (huruf) dan penggunaan tanda baca. Oleh karena itu, ejaan harus dipahami dan didiskusikan untuk mencari tahu bagaimana ejaan ditingkatkan, untuk diketahui dan diterapkan dalam penulisan berbagai karya.

Ejaan ialah deskripsi bunyi bahasa dengan aturan penulisan standar. Biasanya, ejaan memiliki tiga aspek, yaitu aspek fonologis mengenai representasi fonem dengan huruf dan disposisi alfabet.

Aspek morfologis terkait dengan deskripsi unit morfologis dan aspek sintaksis terkait dengan tanda baca. Dalam kamus umum bahasa Indonesia yang diberikan, ejaan adalah cara atau aturan untuk menulis kata-kata dengan huruf. Misalnya, kata huruf ialah hoeroef. Kalimat tersebut telah diatur dengan ejaan yang benar dan sekarang digunakan sebagai huruf.

Ada dua jenis ejaan, yaitu ejaan fenetik dan ejaan Fenisia. Ejaan fenotika adalah ejaan yang berupaya untuk mengekspresikan suara setiap bahasa dengan huruf, serta mengukur dan merekamnya dengan perangkat untuk mengukur suara bahasa (diagram).

Jadi ada banyak huruf atau huruf yang digunakan untuk mengekspresikan suara bahasa. Ejaan fonem adalah ejaan yang mencoba untuk mengekspresikan setiap fonem dengan simbol atau huruf, sehingga jumlah simbol yang diperlukan tidak terlalu besar dibandingkan dengan jumlah simbol dalam ejaan fonetik.

Latar Belakang Ejaan Bahasa Indonesia

Sejauh ini dalam bahasa Indonesia ada tiga nama ejaan yang telah digunakan. Tiga ejaan yang sudah ada dalam bahasa Indonesia adalah sebagai berikut.

Pengejaan Van Ophuysen

Ejaan ini ditetapkan pada tahun 1901, yang merupakan ejaan bahasa Melayu dengan huruf Latin. Van Ophuijsen merancang ejaan dibantu oleh Engku Nawawi, Soetan Ma’moer dan Moehammad Taib Soetan Ibrahim.

Pengejaan Republik

Setelah kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, ejaan Van Ophuijsen mengalami banyak perubahan. Keinginan untuk menyempurnakan ejaan Van Ophuijsen terdengar di Kongres Indonesia ke-1, 1938 secara solo.

Kemudian, pada 19 Maret 1947, Bapak Soewandi, yang saat itu menjabat Menteri Kehakiman, Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia dengan surat keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, tanggal 15 April 1947, tentang perubahan ejaan baru. Meresmikan ejaan baru yang dikenal sebagai Ejaan Republik, yang menggantikan ejaan sebelumnya.

Pada kongres Indonesia kedua tahun 1954 di Medan, Prof. Prijono mengusulkan pra-saran tentang dasar-dasar ejaan bahasa Indonesia dengan huruf Latin. Konten dasar adalah kebutuhan untuk memperbaiki republik ejaan yang digunakan pada saat itu. Namun, hasil peningkatan ejaan Republik belum diformalkan karena besarnya biaya perbaikan mesin tik yang ada di Indonesia.

Pengejaan Melindo

Upaya untuk meningkatkan ejaan berlanjut, termasuk bekerja dengan Malaysia dengan keluarga berbahasa Melayu pada bulan Desember 1959. Dari kolaborasi ini, ejaan Melindo terbentuk yang seharusnya telah efektif di kedua negara pada Januari 1962. Namun, perkembangan politik yang tidak mendukung hubungan antara kedua negara saat itu, ejaan ini gagal lagi.

Pada awal Mei 1966, Institut Bahasa dan Sastra (LBK), yang sekarang menjadi Pusat Bahasa, mengatur kembali ejaan bahasa Indonesia yang baru. Namun, hasil dari perubahan ini juga terus mendapat banyak tentangan dari berbagai pihak, sehingga mereka gagal lagi.

Pengejaan Bahasa Indonesia yang Ditingkatkan

Pada 16 Agustus 1972 Presiden Republik Indonesia meresmikan penggunaan ejaan bahasa Indonesia. Peresmian ejaan baru didasarkan pada keputusan presiden n. 57 tahun 1972. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan membagikan buku kecil berjudul Meningkatkan Panduan Ejaan Indonesia sebagai titik referensi untuk penggunaan ejaan.

Karena dakwaan akan diselesaikan, Komite Pengembangan Bahasa Indonesia, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, yang dibentuk oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dengan keputusan tanggal 12 Oktober 1972, n. 156 / P / 1972, ia menyusun sebuah buku tentang Pedoman Umum untuk meningkatkan ejaan bahasa Indonesia dalam bentuk aturan ejaan yang lebih luas. Selanjutnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dengan surat keputusannya n. 0196/1975 menerapkan Pedoman Umum untuk bahasa ejaan umum Indonesia dan Pedoman Umum untuk pembentukan ketentuan.

Baca Juga :  Ahlan Wa Sahlan

Pada tahun 1987, dua pedoman ditinjau. Edisi revisi diperkuat oleh keputusan n. 0543a / U / 1987, 9 September 1987. Beberapa hal harus dikatakan sehubungan dengan peningkatan ejaan bahasa Indonesia

Seperti diketahui, Spelling van Ophuysen sesuai dengan namanya diprakarsai oleh Ch. A. van Ophuysen, seorang Belanda. Ejaan ini mulai berlaku sejak tahun 1901 hingga lahirnya ejaan Soewandi. Ejaan oleh van Ophuysen adalah ejaan pertama yang diterapkan dalam bahasa Indonesia, yang pada saat itu masih disebut Melayu. Dan ini adalah dasar dan asal dari formasi Indonesia.

Sebelum mengeja, penulis menggunakan aturan mereka sendiri untuk menulis surat, kata atau kalimat. Karena itu, orang dapat mengerti jika tulisannya cukup bervariasi. Akibatnya, tulis mereka seringkali sulit dimengerti. Fakta ini terjadi karena tidak ada ejaan yang dapat digunakan sebagai panduan. Karena itu, ketentuan Spelling van Ophuyson sangat berguna pada waktu itu.

Setelah negara kesatuan Republik Indonesia dibentuk dan menyatakan negara berdaulat, ahli bahasa harus mengatur ejaan lain yang tidak puas dengan ejaan yang ada. Ejaan yang baru selesai diselesaikan pada tahun 1947 dan pada 19 Maret tahun itu juga diresmikan oleh Bpk. Soewandi sebagai menteri PP&K (pendidikan, pengajaran dan kebudayaan). Ejaan baru disebut Ejaan Republik dan juga dikenal sebagai Ejaan Soewandi.

Sejalan dengan perkembangan kehidupan masyarakat Indonesia, ini semakin diterima karena ejaan Soewandi perlu disempurnakan lebih lanjut. Oleh karena itu, tim dibentuk untuk menyempurnakan ejaan. Pada tahun 1972 ejaannya selesai dan penggunaannya diresmikan oleh Presiden Soeharto pada 16 Agustus 1972 dengan nama Enhanced Indonesian Ejaan (EYD).

Menjadi EYD sekarang menjadi dasar dan prinsip bahasa Indonesia. Semua grup menggunakan EYD sebagai ejaan yang benar dalam tulisan atau kertas apa pun. Dan kita sering melihat apakah persyaratan setiap dokumen sesuai dengan EYD. Tabel berikut adalah perbedaan antara tiga ejaan di atas dalam aspek penulisan.

Ejaan Bahasa Indonesia

Fungsi Pengejaan Bahasa Indonesia


Fungsi ejaan utama adalah untuk mendukung standardisasi tata bahasa Indonesia baik dari segi kosa kata dan terminologi. Ejaan itu sangat penting dan harus menjadi prioritas.

Fungsi pengejaan khusus adalah sebagai berikut:

  • Sebagai dasar untuk standarisasi kosakata dan terminologi.
  • Sebagai alat skrining untuk masuknya unsur linguistik lain, baik dalam kosa kata maupun istilah, dalam bahasa Indonesia.
  • Sebagai dasar standardisasi gramatikal.

Tujuan pengejaan bahasa Indonesia

Tujuan dari aturan ejaan adalah untuk memberikan pemahaman tertulis sehingga lebih jelas dan lebih mudah bagi pembaca untuk memahami informasi yang dikirimkan secara tertulis.

Penggunaan Kalimat Pengejaan Bahasa Indonesia

Tulis Elemen Penyerapan

Bahasa Indonesia berkembang sangat pesat dan dalam perkembangannya bahasa Indonesia menyerap banyak bahasa atau ejaan lain dari berbagai bahasa di dunia. Seperti bahasa Arab, Belanda, Sanskerta, Portugis dan Inggris.

Bahasa Indonesia adalah bahasa terbuka. Intinya adalah bahwa bahasa ini menyerap banyak kata dari bahasa lain. Begitu banyak kata-kata Indonesia yang diserap dari berbagai bahasa seperti berikut:

Ejaan Bahasa Indonesia

Tergantung pada tingkat integrasi, elemen penyerapan dalam bahasa Indonesia dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:

  • Elemen asing yang pelafalan dan tulisannya disesuaikan dengan aturan Indonesia. Dalam hal ini, ejaan asing diubah hanya jika perlu sehingga bentuk bahasa Indonesia masih dapat dibandingkan dengan bentuk aslinya.
  • Elemen asing yang belum sepenuhnya terserap di Indonesia. Elemen serapan ini digunakan dalam konteks bahasa Indonesia tetapi pelafalannya masih mengikuti metode bahasa asing. Contoh: perombakan, ketuk antar-jemput.

Tulislah Akrom atau Singkatan

Istliah adalah singkatan dari beberapa akronim. Singkatan adalah bentuk huruf pendek atau kombinasi huruf, keduanya diucapkan huruf demi huruf dan diucapkan sesuai dengan formulir lengkap. Beberapa singkatan yang diucapkan huruf demi huruf dapat dipertimbangkan dalam contoh berikut.

Singkatan dalam bentuk kombinasi huruf-huruf awal dari sebuah kata, yang sebenarnya diucapkan, sering ditulis dengan titik di setiap huruf, seperti dalam contoh berikut.

Menulis singkatan tidak tepat karena singkatan dalam bentuk kombinasi huruf awal suatu kata tidak diikuti oleh titik, kecuali untuk singkatan nama judul akademik dan singkatan nama orang tersebut. Oleh karena itu, penulisan yang benar adalah LKMD, KB, SD dan PT.

Selain singkatan umum yang disebutkan di atas, ada juga yang disebut singkatan simbol, yang merupakan bentuk singkatan yang terdiri dari satu atau lebih huruf yang melambangkan konsep ilmiah dasar, seperti kuantitas, unit, dan elemen.

Dalam penggunaan dan penulisan, singkatan dari simbol berbeda dari singkatan lainnya. Perbedaannya tidak hanya terletak pada cara penulisan, tetapi juga dalam penunjukannya. Dalam hal ini, penulisan dan penandaan singkatan dari simbol umumnya disesuaikan dengan peraturan internasional karena penggunaannya juga internasional. Secara umum, singkatan dari simbol pasang diikuti oleh titik. Sebagai contoh:

Singkatan adalah singkatan dari kombinasi huruf awal, kombinasi suku kata atau kombinasi huruf awal dan suku kata, yang ditulis dan diucapkan sebagai kata-kata biasa. Sebagai contoh:

Akrom atau Singkatan

Akronim lain dalam bentuk kombinasi huruf awal suatu kata, seperti singkatan dalam bentuk kombinasi huruf awal, semuanya ditulis dalam huruf besar dan tidak diikuti oleh titik. Sebagai contoh:

Akrom atau Singkatan

Preposisi Penulisan

Preposisi adalah kata-kata yang ditempatkan secara sintaksis di depan nama, kata kerja atau kata keterangan, dan preposisi semantik berarti berbagai hubungan antara preposisi dan kata-kata di belakangnya.

Baca Juga :  Pengertian Fluida Statis

Preposisi dalam, dari dan ke ditulis secara terpisah dari kata-kata yang mengikutinya, kecuali dalam kata-kata gabungan, seperti dari dan ke. Jika dalam dan dalam awalan ditulis serangkaian kata-kata dengan kata-kata dasar, seperti kata yang dikelola dan ketujuh.

Tulisan Kalimat Ulang

Sejalan dengan aturan saat ini, nomor dua tidak digunakan sebagai indikator pengulangan. Dalam penulisan ulang, bagian-bagian kata yang diulang ditulis secara penuh, disertai tanda hubung antara elemen-elemen yang diulang. Karena itu, dalam tulisan resmi, seperti manuskrip, laporan penelitian, laporan kegiatan, tesis dan berbagai dokumen resmi lainnya, kata-kata harus ditulis lengkap, tanpa menggunakan nomor dua. Misalnya berbagai hal

Seperti halnya reformulasi lain, reformulasi yang memodifikasi fonem juga elemen-elemen yang diulang ditulis seluruhnya dengan tanda hubung di antara mereka. Jadi, elemen berulang tidak ditulis menggunakan angka dua atau ditulis tanpa menggunakan tanda hubung. Sebagai contoh:

Tulisan Kalimat Ulang

Sejalan dengan ini, bahkan bentuk-bentuk berikut, yang biasa disebut pseudo-kata kerja, ditulis penuh termasuk tanda hubung. Sebagai contoh:

Tulisan Kalimat Ulang

Menulis Kata-Kata Gabungan

Kata-kata kombinasi atau yang biasa disebut kata majemuk, termasuk istilah khusus, elemen-elemennya ditulis secara terpisah.

Sebagai contoh:

Menulis Kata-Kata Gabungan

Sebaliknya, serangkaian kata yang maknanya dianggap koheren telah ditulis secara seri. Beberapa contoh dapat dicatat dalam daftar berikut.

Menulis Kata-Kata Gabungan

Gabungan kata-kata lain seperti salah satu elemen dalam bentuk elemen terkait menulis serangkaian. Elemen terkait yang dimaksud adalah, misalnya, post-, inter-, panca-, nara-, dan pramu-. Di bawah ini adalah beberapa contoh penulisan.

Menulis Kata-Kata Gabungan

Nomor kata yang berasal dari bahasa Sanskerta juga dilihat sebagai elemen yang terkait. Karena itu, tulisan harus dikombinasikan dengan elemen-elemen yang menyertainya. Sebagai contoh:

Menulis Kata-Kata Gabungan

Beberapa elemen terikat lainnya yang tulisannya harus digabungkan dengan elemen-elemen berikut adalah a-, adi-, anti-, awa-, audio-, bi-, extra-, intra-, makro-, mikro-, mono-, multi-, kutub -, pra, penuh, semi, sub-, supra-, kontra, non-, mandiri, tele, trans-, tuna, dan ultra-.

Dalam menulis elemen terikat, perlu dipahami bahwa beberapa elemen yang terkait, ketika dikombinasikan dengan elemen yang dikapitalisasi lainnya, harus memiliki tanda hubung antara dua elemen. Sebagai contoh:

Menulis Kata-Kata Gabungan

Kata-Kata yang Diturunkan

Kata-kata yang berasal atau disebut kata-kata yang ditambahkan adalah kata-kata yang telah mengubah bentuk dan artinya. Perubahan ini disebabkan oleh fakta bahwa kata-kata ini telah diberi awalan (imbuhan), akhiran (akhiran), penyisipan (fixture) dan awalan (confissi). Contohnya menanam, berlari, menunda, dll.

  • Jika bentuk dasar adalah kombinasi kata-kata dan pada saat yang sama mendapatkan awalan dan akhiran, kata-kata tersebut ditulis secara seri. Contoh: penyalahgunaan, pemberitahuan, pengiriman, pertanggungjawaban.
  • Jika elemen kombinasi kata hanya digunakan dalam kombinasi, kombinasi tersebut ditulis secara seri. Contoh: Pancasila, tidak aktif, antarkota, tidak konvensional, amoral, sub-utama, transmigrasi multilateral, infrastruktur, swadaya, cacat visual, dan kolonialisme
  • Afiks (awalan, sufiks, sisipan) ditulis secara seri dengan kata-kata dasar. Contoh: berduri, terangkat, diperbaiki, bermain-main, bergerigi.
  • Awalan dan sufiks ditulis secara seri dengan kata-kata yang mengikutinya secara langsung atau mendahului mereka ketika bentuk dasar adalah kombinasi dari kata-kata. Contoh: bertanggung jawab, pengiriman, secara membabi buta.

Kalimat Dasar

Kalimat dasar ditulis sebagai satu kesatuan. “Contoh: pagar, rumah, tanah, tengah.”

Kata-kata dasarnya adalah kata-kata yang belum ditempel. Dengan kata lain, kata root adalah kata yang membentuk dasar untuk pembentukan kata yang lebih besar. Contohnya adalah makan, duduk, pulang, tinggal, datang, minum, mengambil langkah, berkeliling dan sebagainya.

Kata-kata dasar dapat membentuk satu kalimat, yaitu:

  • Harun datang ke rumah saya dengan sangat cepat.
  • Anda suka menyantap kue bakpia dari kota Jogjakarta.
  • Ayah pulang jam 9:00 malam, saat aku sedang tidur.
  • Ular mati itu sangat panjang.
  • Saya pergi ke sekolah dengan ayah.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: