Asas Hubungan Internasional

Posted on

Asas Hubungan Internasional – Dalam hubungan internasional, beberapa prinsip didasarkan pada wilayah dan sejauh mana undang-undang diadopsi untuk daerah dan warganya masing-masing.

Kali ini kabarkan.com akan meberikan pelajaran mengenai Asas Hubungan Internasional. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Tujuan, Hubungan, Prinsip, Pola dan Sarana.

Pengertian Asas Hubungan Internasional Menurut Para Ahli

Dari perspektif hukum internasional, hubungan antar negara tunduk pada sejumlah prinsip yurisdiksi yang dikenal sebagai prinsip hubungan internasional. Hugo De Groot percaya bahwa prinsip ini dapat diterapkan jika didasarkan pada keyakinan bahwa setiap negara adalah sama, sehingga memiliki kehendak bebas untuk menerima hukum internasional

Asas Hubungan Internasional

Drs. R. Soeprapto
Menurut Soeprapto, ternyata hubungan internasional adalah spesialisasi yang mengintegrasikan cabang ilmu pengetahuan lain yang meneliti aspek internasional kehidupan sosial manusia.

Tulus Warsito
Menurut Tulus, Warsito telah mengungkapkan bahwa hubungan internasional adalah studi tentang interaksi kebijakan luar negeri dari beberapa sudut.

J.C. Johari
Johari mengungkapkan bahwa hubungan internasional adalah studi tentang interaksi antara negara berdaulat dan studi aktor non-jauh yang perilakunya memiliki efek yang sama pada peran negara.

Mochtar Mas’oed
Menurut Mochtar, hubungan internasional sangat kompleks karena ada negara di mana semua kedaulatan terlibat, yang memerlukan mekanisme yang lebih rumit untuk hubungan kelompok.

Couloumbis dan Wolfe
Menurut Couloumbis dan Wolfe, hubungan internasional adalah studi sistematis tentang fenomena yang dapat diamati di mana variabel dasar untuk menjelaskan perilaku dan mengekspresikan karakteristik atau jenis hubungan antara unit sosial harus ditentukan.

Couloumbis
Menurut Couloumbis, hubungan internasional adalah ilmu yang meneliti pola aksi dan reaksi di antara negara-negara berdaulat di mana perilaku elit pemerintah merupakan indikator.

Ishaq Rahman
Menurut Ishaq Rahman, hubungan internasional adalah ilmu yang mengidentifikasi dengan hubungan antar negara.

Jeremy Bentham
Menurut Jeremy Benham, hubungan internasional adalah ilmu yang merupakan unit disiplin dan memiliki ruang lingkup dan konsep dasar.

John Lewis Gaddis
Menurut John Lewis, Gaddis menunjukkan bahwa hubungan internasional adalah bidang penelitian yang bermanfaat bagi negarawan untuk membangun dunia yang lebih baik.

Kenneth Watts. Thompson
Menurut Kenneth, hubungan internasional adalah studi tentang persaingan antar negara, kondisi dan institusi yang mengintensifkan atau mengintensifkan persaingan.

Tujuan dari Hubungan Internasional

  1. Tingkatkan pertumbuhan ekonomi di setiap negara
  2. Menciptakan saling pengertian antar negara dalam mempromosikan dan membangun perdamaian
  3. Ciptakan keadilan dan kemakmuran bagi semua orang di dunia Membangun hubungan internasional antara negara-negara yang bersangkutan.
  4. Membangun kerja sama politik, ekonomi, sosial dan budaya Untuk memenuhi kebutuhan warganya
  5. Untuk membuka peluang pemasaran produk dalam negeri ke luar negeri
  6. Memfasilitasi hubungan ekonomi antar negara.
Baca Juga :  1 Tahun Berapa Hari

Keuntungan Hubungan Internasional Untuk Indonesia meliputi:

  1. Kelebihan ideologi, yaitu melestarikan dan mempertahankan kelangsungan hidup bangsa dan negara;
  2. Manfaat politik, yaitu mendukung implementasi kebijakan dan hubungan eksternal yang melayani kepentingan nasional, khususnya untuk kepentingan pembangunan di semua bidang;
  3. Manfaat ekonomi, yaitu dukungan untuk upaya meningkatkan pembangunan ekonomi;
  4. Manfaat sosial-budaya, yaitu, mendukung upaya untuk mempromosikan dan mengembangkan nilai-nilai sosial-budaya bangsa untuk mengatasi semua bentuk ancaman, tantangan, hambatan, gangguan dan kejahatan internasional dalam konteks pelaksanaan pembangunan nasional;
  5. Keuntungan dari perdamaian dan keamanan internasional, yaitu mendukung upaya untuk memelihara dan memulihkan perdamaian, keamanan dan stabilitas internasional;
  6. Bantuan kemanusiaan, yaitu, mendukung upaya untuk mencegah dan mengelola segala bentuk bencana dan untuk memperbaiki konsekuensinya;
  7. Manfaat lain adalah memperkuat peran dan citra Indonesia dalam forum internasional dan hubungan antar negara, dan memperkuat kepercayaan masyarakat internasional. “

Prinsip hubungan internasional

Menurut Hugo de Groot, hubungan negara menciptakan kesetaraan antara negara-negara yang terlibat dan semua kepentingan bersama untuk kemajuan diwujudkan. Ada beberapa prinsip yang dikenal dalam hubungan internasional yang didasarkan pada wilayah dan wilayah alokasi untuk adopsi ketentuan hukum untuk setiap negara.
Ada tiga prinsip yang saling mempengaruhi dalam hubungan internasional:

  1. Prinsip teritorial
    Prinsip teritorial didasarkan pada kekuatan suatu negara atas wilayahnya. Menurut prinsip ini, semua warga negara dan semua objek di wilayah mereka diatur oleh aturan hukum. Hukum internasional berlaku untuk sesuatu di luar wilayahnya.
  2. Prinsip kewarganegaraan
    Prinsip kewarganegaraan didasarkan pada negara yang diberdayakan untuk melindungi warganya. Menurut prinsip ini, hukum negaranya berlaku untuk setiap warga negara yang ia manipulasi. Karena itu, prinsip ini berlaku sebagai warga negara di luar negeri (bukan di wilayah negara mereka).
  3. Prinsip kepentingan publik
    Prinsip ini didasarkan pada negara yang melindungi dan mempertahankan kepentingan dalam kehidupan sosial. Menurut prinsip ini, negara dapat beradaptasi dengan semua keadaan dan peristiwa yang menjadi kepentingan umum. Jadi prinsip ini tidak sesuai dengan perbatasan wilayah suatu negara.

Ketiga prinsip ini sangat diperhitungkan untuk membangun hubungan internasional. Karena entitas internasional yang berbeda akan muncul tanpa ketiga prinsip ini, hubungan antara negara dan negara lain harus memiliki aturan dalam bentuk hukum internasional.

Baca Juga :  Bulu Tangkis

Pola hubungan internasional

Pola hubungan antar bangsa memiliki tiga jenis, yaitu:
Kolonialisme satu bangsa atas bangsa lain, ketergantungan satu bangsa pada arah bangsa lain dan hubungan yang setara.

  1. Kolonialisme
    Kolonialisme pada dasarnya adalah eksploitasi satu bangsa terhadap bangsa lain, yang disebabkan oleh perkembangan pemahaman kapitalis di mana sudut-sudut pengganggu membutuhkan bahan baku untuk industri mereka dan / atau pasar untuk produk industri mereka. Inti dari kolonialisme di sini. yaitu kontrol atas wilayah negara lain.
  2. Pola ketergantungan
    Pola yang satu ini biasanya terjadi di negara berkembang di mana ada kekurangan modal dan teknologi untuk mengembangkan negara yang terpaksa mengandalkan dukungan dari negara maju, yang hasilnya akan mengarah pada ketergantungan pada negara maju ini. Pola hubungan yang satu ini juga dikenal sebagai neokolonialisme (kolonialisme dalam bentuk baru).
  3. Pola hubungan yang sama
    Pola hubungan yang satu ini adalah yang paling sulit dicapai, tetapi ini adalah pola hubungan yang sangat ideal, karena menurut prinsip Pancasila yang kedua, yang menuntut penghormatan terhadap sifat manusia sebagai makhluk yang sama tanpa memandang ideologi, bentuk pemerintahan atau sistem. pemerintahannya memimpin kemakmuran bersama.

Sarana Hubungan Internasional

Hubungan internasional membutuhkan instrumen yang dapat digunakan oleh negara-negara yang, menurut J. Fradhel, membangun hubungan internasional:

  1. Diplomasi
    Diplomasi adalah segala bentuk kegiatan yang menetapkan tujuan dan menggunakan kemampuan untuk mencapai tujuan itu, merekonsiliasi kepentingan nasional dengan negara lain, mencapai tujuan nasional yang bekerja untuk kepentingan bangsa dan negara, dan memanfaatkan peluang dan peluang.
  2. Propaganda
    Propaganda adalah perusahaan yang diatur secara sistematis dan digunakan untuk memengaruhi pikiran, perasaan, dan tindakan kelompok untuk kepentingan umum, tetapi tidak untuk kepentingan pemerintah. Informasi dalam bentuk apa pun dapat digunakan sebagai propaganda tanpa batasan media.
  3. Ekonomi, urusan sosial dan budaya
    Penggunaan alat ekonomi, sosial dan budaya dapat membantu meningkatkan pendapatan negara dan merupakan alat yang sangat efektif.
  4. Kekuatan militer
    Dalam fasilitas yang satu ini, kepercayaan suatu negara terhadap berbagai ancaman dari negara lain dapat diperkuat. Juga saat membangun kemauan bersama untuk menghadapi kemungkinan kejadian yang tidak diinginkan.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran Asas Hubungan Internasional ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga