Ilmu Ukur Tanah

Posted on

Ilmu Ukur Tanah – Ini ialah ilmu dasar yang harus dimiliki oleh ahli hutan atau rimbawan. Studi ini membentuk dasar untuk ilmu hutan lainnya, seperti inventarisasi sumber daya hutan, biometrik, geomatika, pengelolaan jasa lingkungan dan reklamasi kawasan hutan

Kali ini kabarkan.com akan meberikan pelajaran mengenai Ilmu Ukur Tanah. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Sejarah, Teori dan Contoh.

Pengertian

Pada dasarnya tujuan pengukuran tanah adalah untuk menentukan posisi atau posisi suatu benda pada permukaan bumi dalam suatu sistem koordinat (umumnya digunakan apa yang disebut sistem koordinat geodetik).

Ilmu Ukur Tanah

Dan dalam implementasi pengukuran itu sendiri angka, jarak dan sudut dicari dan dicatat. Jadi koordinat yang akan diperoleh adalah pengukuran sudut dari sistem koordinat geodetik.

Ilmu ukur tanah (Geometri) juga merupakan bagian dari ilmu geodetik yang mempelajari metode pengukuran pada permukaan bumi dan lapisan tanah untuk menentukan posisi relatif atau absolut dari titik-titik pada permukaan tanah, di atas atau di bawahnya, dalam memenuhi kebutuhan seperti pemetaan dan menentukan posisi relatif suatu daerah.

Dasar Teori Ilmu Ukur Tanah

Alat pengukuran harus digunakan untuk memfasilitasi penyelesaian pemulihan data. Alat yang biasa digunakan dalam pengukuran tanah ini adalah sebagai berikut.

Theodolite

Untuk instrumen ini sendiri dapat dibagi menjadi dua, yaitu:

Theodolite bagian bawah:

  • Centering.
  • Tripot atau Statips.
  • Sekrup penyesuaian Nivo.
  • Tabung sumbu eksternal.
  • Lingkaran horizontal.
  • Piring lebih rendah.

Theodolite bagian atas:

  • Teropong atau Teleskop.
  • Tabung nivo.
  • Sumbu HOR3.
  • Pelat atas dipasang langsung pada sumbu vertikal.

Membaca Alat Ukur dan Pemasangan Theodolite

Sebelum menggunakan theodolite, Anda harus terlebih dahulu menyesuaikannya sehingga posisi theodolite dapat dikurangi atau tingkat semua arah dan cara menggunakannya sebagai berikut:

Sebelum mengeluarkan perangkat dari posisinya, Anda harus terlebih dahulu mempertimbangkan posisinya, karena dikhawatirkan jika posisinya tidak dipertimbangkan, setelah digunakan dan disimpan, itu akan diuji. kesulitan.

Untuk membuat masing-masing alat lebih mudah, harus ada tanda dalam bentuk titik-titik merah atau hitam dan biasanya kedua titik disejajarkan ketika mereka dimasukkan ke posisi.

Setelah posisi tanda, kami memperhatikan, kemudian menempatkan pesawat di stasiun atau di kaki dan kemudian mengikatnya dengan baut yang ada di stasiun.

Setelah pesawat terhubung dengan sempurna ke stasiun baru, pesawat yang diserang di stasiun itu dinaikkan dan diposisikan di pasak yang ada.

Pertama, tempelkan satu kaki pada tripod sementara dua tangan memegang kedua pada tripod melihat kuku di bawahnya dengan bantuan centering, setelah kuku tampak baru kedua kaki yang kita posisikan di tanah (jika Anda terampil tanpa melihat pemusatan Anda dapat menentukan posisi instrumen tepat di atas pasak atau masa lalu (bahkan jika tidak benar).

Setelah semua negara telah diposisikan dan pos dan paket terlihat (bahkan jika mereka salah), ambil langkah di ketiga kaki pada Statips sehingga posisi terkunci dengan kuat di tanah dan instrumen tidak mudah terguncang.

Setelah keadaan keadaan kuat dan tidak goyang, paku lowat centering terlihat, jika paku tidak membentur paku secara tepat menggunakan sekrup penyetelan sambil melihat ke tengah, karena dengan memutar sekrup penyetelan.

Baca Juga :  Jaringan Epidermis

lingkaran padacentring yang ada akan berubah dan arahkan lingkaran pada kuku yang telah diperbaiki. Selanjutnya, Anda dapat melihat kotak baru (di bawah).

Jika salju tidak di tengah-tengah sapi, posisi alat miring. Untuk melihat di mana perangkat tertinggi berada, lihat gelembung di kotak nivo jika salju sapi berada di timur, sehingga posisi alat lebih tinggi ke timur (kaki timur diperpendek atau sisi barat dinaikkan).

Setelah posisi gelembung di kotak nivo berada di tengah, alat ini sudah berada di tingkat roh (meskipun masih dalam kondisi mentah), untuk meratakan sehingga posisinya lebih tinggi, kemudian gunakan tabung nivo sebagai: karena di bawah theodolite ada tiga sekrup penyesuaian dan kemudian sekrup A, B, C.

Pertama sejajarkan tabung nivo dengan dua sekrup penyesuaian (yang sekrup bebas dan tidak diperbaiki). Misalnya, A dan B, setelah saya baru saja melihat posisi gelembung.

Jika tidak di tengah, posisi alat belum rata, harus dipusatkan menggunakan sekrup A dan B (jika tidak kompeten, disarankan untuk hanya menggunakan satu sekrup A atau B, karena dikhawatirkan bahwa sekrup A melempar nivo kiri dan sekrup yang akan menarik tabung nivo kanan).

Setelah tabung nivo di tengah, diputar 90 ° atau 270 ° dan tabung nivo dipusatkan menggunakan sekrup C, setelah media itu berarti bahwa posisi tabung nivo dan kotak itu sempurna dan keduanya berada di Tengah.

Setelah itu, Anda akan melihatnya tengah jika paku tepat pada lingkaran kecil berarti bahwa instrumen tepat di atas pasak jika tidak tepat, maka instrumen harus dipindahkan dengan melonggarkan baut di bawah alat ukur. Setelah menyerah, geser instrumen sehingga tepat di atas kuku.

Ingatlah untuk mengubah posisi alat sehingga tepat di atas kuku itu harus dipotong lagi dan tidak diputar, karena jika diputar posisi Nivo Pasi akan banyak berubah.

Setelah posisi dasar tepat di atas kutub, pengaturan nivotabung diulangi seperti sebelumnya, sehingga posisinya kembali terpusat, seperti pada waktu penyesuaian pertama.

Selanjutnya, angka bacaan pada skala horisontal diatur dan diatur ke 000’0 “, kemudian sejajarkan arah teropong dan arah Utara menggunakan kompas terarah, setelah itu ketinggian instrumen diukur dan instrumen tersebut adalah siap digunakan.

Sejarah Singkat Ilmu Ukur Tanah

Pengukuran di atas permukaan tanah dimulai dengan munculnya peradaban manusia. Artinya kemunculan keinginan manusia untuk memiliki sesuatu pertama-tama adalah rumah.

Kemudian mulai adanya beberapa langkah dalam hal kepemilikan tanah, masing-masing berbeda sesuai dengan posisinya di masyarakat. Saat itu tidak ada yang menyengketakan ukuran / ekstensi.

Hanya pada masa pemerintahan Mesir kuno pembagian tanah untuk pertanian diketahui berdasarkan pengukuran tertentu. Ketika Sungai Nil mulai mundur, orang-orang bergegas untuk menanam tanah kering, sehingga langkah-langkah untuk membagi tanah untuk penanaman mulai dikenal. Pengukuran jarak menggunakan jenis ekstensi tertentu yang kemudian didefinisikan sebagai meter.

Di Indonesia tidak jauh berbeda. Di sini dikenal sebagai ekstensi “dipa” yang merupakan ukuran lebar dada dan panjang tangan orang dewasa. (± 1 meter), digunakan sejak usia Kerajaan Mojopahit.

Di sini panjangnya digunakan untuk pembagian tanah pertanian dan perikanan di sepanjang sungai Bengawan Solo dan sungai Brantas dan “Siwakan”, yaitu pembagian tanah tambak di daerah sekitar sungai Porong. Dan pada titik yang berbeda di P. Java, ukuran ini masih valid.

Baca Juga :  Fungsi Tulang Telapak Tangan

Arti geometri itu sendiri memiliki banyak definisi, tetapi secara luas itu adalah ilmu / metode untuk melakukan pekerjaan pengukuran di permukaan bumi dan menggambarnya di bidang datar yang disebut peta.

Membahas ilmu penelitian bumi harus selalu melaksanakan ilmu yang lebih tinggi, yaitu geodesi, karena pada kenyataannya ilmu mengukur bumi adalah bagian dari geodesi.

  • Berasal dari bahasa Yunani Geodesy, yaitu bumi dan bagi, kata geodeien atau geodaisia artinya membagi pada bumi. Pada kenyataannya istilah “geometri” sudah cukup. Mengutip ilmu mengukur bumi, di mana geometri berasal dari bahasa Yunani, Yunaniεεμετρία = geo = bumi dan metry = pengukuran. Secara harfiah berarti pengukuran bumi. Tetapi istilah geometri (lebih tepatnya ilmu spasial atau spasial) yang merupakan dasar untuk mempelajari geodesi telah secara umum disebut sebagai cabang matematika.
  • Geodesi menurut profan adalah cabang ilmu geosains yang mempelajari pemetaan bumi. Geodesy adalah salah satu cabang ilmu tertua yang terkait dengan bumi.

Definisi

Definisi modern

Menurut IAG (International Association of Geodesy, 1979), geodesi adalah disiplin yang mempelajari pengukuran dan representasi Bumi dan benda langit.

Definisi klasik

Menurut Helmert dan Torge (1880), geodesi adalah ilmu untuk mengukur dan memetakan permukaan bumi yang juga mencakup permukaan lain dari dasar laut, termasuk medan gravitasi masing-masing, dalam ruang tiga dimensi yang berubah seiring waktu.

Dalam laporan Dewan Riset Nasional Amerika Serikat, definisi Geodesy dapat dibaca sebagai berikut: cabang matematika terapan yang menentukan bentuk dan dimensi bumi serta variasi gravitasi bumi.

Dalam beberapa bahasa, geodesi adalah cabang matematika terapan, yang dilakukan dengan mengambil tindakan dan pengamatan untuk menentukan:

  • Ukuran dan dimensi sebagian besar bumi.
  • Bentuk dan ukuran bumi serta variasi gravitasi bumi.
  • Lokasi tepat dari titik-titik di muka bumi.

Definisi ini memiliki dua aspek, yaitu:

  • Aspek terapan (aspek penentuan posisi) terkait dengan pengukuran dan pengamatan titik-titik yang teliti atau panjang dari sebagian besar bumi. Aspek terapan ini telah dikenal sebagai survei dan teknik kartografi atau geodetik. Sekarang teknik geodetik tidak lagi hanya menyangkut survei dan pemetaan. Perkembangan teknologi informasi digital telah memperluas cakupan keterampilan teknik ilmiah dan geodetik. Peta dikelola sebagai informasi geografis terkomputerisasi. Inilah sebabnya mengapa dunia internasional mengadopsi terminologi baru: geoinformatika atau geomatika.
  • Aspek ilmiah (aspek yang berkaitan dengan penentuan bentuk), terkait dengan aspek geometris dan fisik bumi, serta variasi medan gravitasi terestrial.

Sejarah geodesik

Sejak zaman kuno, ilmu geodetik telah digunakan oleh manusia untuk keperluan navigasi. Secara signifikan, kegiatan pemetaan bumi sebagai bidang geodesi dimulai setelah banjir sungai Nil (2000 SM) dari kerajaan Mesir kuno. Perkembangan geodesi bahkan lebih signifikan ketika manusia mempelajari bentuk bumi dan ukuran bumi lebih dalam dari tokoh-tokoh Yunani.

Contoh Singkat Ilmu Ukur Tanah

Pembacaan Mistar

Dalam pengukuran menggunakan data theodolite yang diperoleh salah satunya adalah jarak yang diperoleh pada pembacaan BA (benang atas), BT (benang sedang) dan BB (benang bawah) ialah.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: