Etika Adalah

Posted on

Etika Adalah – Secara metodologis, tidak semua yang mengevaluasi saham dapat disebut etis. Etika membutuhkan sikap kritis, metodis, dan sistematis dalam berefleksi. Karena itulah etika adalah ilmu.

Etika Adalah

Kali ini kabarkan.com akan meberikan pelajaran mengenai Etika Adalah. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Sejarah, Fungsi, Jenis, Manfaat dan Contoh.

Pengertian

Secara umum etika dimulai ketika manusia merefleksikan elemen etis dalam pendapat spontan kita. Kita akan merasakan perlunya refleksi, sebagian karena pandangan etis kita sering berbeda dari yang lain. Untuk alasan ini, etika diperlukan, yaitu untuk mengetahui apa yang harus dilakukan manusia.

Etika Adalah

Etika (dalam bahasa Yunani kuno: “ethikos”, yang berarti “karena kebiasaan”) adalah sesuatu di mana dan sebagai cabang utama dari filsafat yang mempelajari nilai-nilai atau kualitas, itu menjadi studi tentang standar dan penilaian moral. Etika mencakup analisis dan penerapan konsep seperti benar, salah, baik, buruk, dan tanggung jawab.

Gagasan etika juga dikatakan sebagai ilmu kesopanan dan perilaku manusia dalam hubungannya dengan orang lain yang melibatkan prinsip dan aturan perilaku yang benar. Dengan kata lain, etika adalah kewajiban moral dan tanggung jawab setiap orang untuk berperilaku di masyarakat.

Etika pada akhirnya membantu kita membuat keputusan tentang tindakan apa yang perlu dan tidak perlu dilakukan. Mana yang baik dan mana yang tidak baik. Dengan cara ini, etika ini dapat diterapkan dalam semua aspek kehidupan kita.

Etika sangat begitu berpengaruh perkembangannya di kehidupan masyarakat. Etika memberi orientasi kepada manusia tentang dimana masyarakat menjalani kehidupnya melewati serangkaian perbuatan di lingkungan sekitar. Sebagaimana, etika membantu manusia untuk mengambil sikap dan bertindak dengan tepat dalam kehidupan.

Maknanya sederhana, etika adalah ilmu kesopanan yang menentukan bagaimana benar bagi manusia untuk hidup dalam masyarakat yang melibatkan aturan atau prinsip yang menentukan perilaku yang benar.

Sejarah Etika

Secara historis, etika lahir dan ada dalam kehidupan di masyarakat sejak runtuhnya tatanan moral di lingkungan Yunani. Ini karena ada pendapat lama tentang baik dan buruk yang tidak lagi dapat diandalkan.

Para filsuf akhirnya mempertanyakan norma-norma dasar perilaku manusia. Jejak pertama pada etika muncul di antara para siswa Fitagora dengan penemuan tradisi yang terus berfungsi selama ratusan tahun.

Seratus tahun kemudian, Demokritos mengajarkan bahwa semuanya dapat dijelaskan dengan atom. Menurutnya, nilai tertinggi adalah apa yang baik, dan karena itu saran kehidupan yang baik muncul dalam kaitannya dengan pemahaman hedonistik.

Selanjutnya, Socrates muncul dan tidak sepenuhnya meninggalkan tulisan karena ajarannya tidak mudah direkonstruksi. Menurut Socrates, manusia akan diperkenalkan ke dalam kesadaran tentang apa yang sebenarnya baik dan juga bermanfaat untuk mendapatkan makna hikmat yang benar.

Baca Juga :  Planet Jupiter

Dengan demikian, Plato muncul yang tidak banyak menulis tentang etika tetapi yang masih memainkan peran penting dalam pengembangan ilmu pengetahuan tentang etika.

Sementara itu, buku etis pertama yang ditulis dimiliki oleh Aristoteles. Kemudian datang Epikuros yang memiliki karakteristik mengajar pensiun dari kehidupan di tengah kerumunan di mana slogannya yang terkenal “hidup tersembunyi”. Etika seorang ahli bernama Epikuros bersifat pribadi dan mencari kebahagiaan pribadi.

Fungsi Etika

Adapun etika mempunyai fungsi yang sangat penting dalam kehidupan, dimana yang dijelaskan dibawah ini.

  • Menggunakan alasan untuk digunakan sebagai dasar, tidak menggunakan sensasi yang dapat membahayakan banyak orang.
  • Selidiki masalah root.
  • Digunakan untuk membedakan mana yang dapat dimodifikasi dan mana yang tidak dapat dimodifikasi.
  • Digunakan untuk memecahkan moralitas dan masalah sosial lainnya dengan bentuk pemikiran kritis dan sistematis.
  • Digunakan untuk membuat keputusan dan juga sikap yang masuk akal dalam keadaan pluralitas tinggi.
  • Digunakan untuk membantu suatu usaha.
  • Ini digunakan sebagai tempat untuk mendapatkan orientasi kritis terkait dengan berbagai jenis moralitas.
  • Ini menunjukkan adanya kemampuan intelektual dalam bentuk kemampuan untuk berdebat secara kritis dan rasional.

Jenis-Jenis Etika

Dibawah ini adalah beberapa jenis yang terkandung dalam etika. Diantaranya ialah:

Etika Teleologis

Etika ini lebih melihat pada tujuan / dampak / efek yang diukur berdasarkan kemampuan suatu tindakan. Ini berarti bahwa suatu tindakan dianggap baik jika tujuannya baik.

Etika Deontologis

Etika ini ialah dimana mengajarkan dan menetapkan kewajiban yang harus dipenuhi manusia untuk kehidupan yang lebih baik. Alasan untuk ini adalah bahwa suatu tindakan dinilai apakah tindakan itu baik pada dirinya sendiri atau tidak dinilai dari efek / tujuannya.

Etika Normatif

Etika ini ialah dimana mengajarkan kita untuk membentuk model perilaku (sikap) yang ideal dan harus dimiliki / dijalankan oleh setiap manusia. Jadi etika ini membahas aturan atau aturan yang tidak tertulis tetapi diakui sebagai hukum di suatu tempat. Jenis etika ini sangat penting karena mengatur hubungan manusia dengan manusia lain dalam kehidupan sosial.

Etika Deskriptif

Etika ini ialah dimana mengajarkan sudut pandang untuk memandang segala sesuatu secara rasional (kritis) tentang perilaku manusia dan apa yang dikejar manusia dalam kehidupan sehari-hari, sehingga kehidupan mereka memiliki nilai lebih. Etika ini hanya dalam bentuk pemaparan, sehingga dikatakan bersifat deskriptif.

Etika Sosiologi

Etika ini ialah yang terkait erat dengan keselamatan dan kesejahteraan hidup. Etika ini lebih fokus pada pembicaraan tentang bagaimana seseorang harus menjalani kehidupannya dalam masyarakat.

Etika Teologi

Etika ini ialah mengajarkan hal-hal baik dan juga hal-hal buruk berdasarkan agama dan kepercayaan. Orang beragama tentu saja percaya bahwa tidak ada moralitas yang dibangun tanpa partisipasi agama. Sumber pengetahuan dan kebenaran etika teologis adalah tulisan suci dari setiap agama dan kepercayaan.

Etika Filosofi

Etika ini ialah dimana dilihat dari sudut pandang ilmu filsafat. Etika ini memberikan deskripsi tentang pandangan etika atau moral utama dari cabang filsafat, baik dan buruk, masalah hak, dan juga termasuk nilai-nilai moral paling dasar.

Baca Juga :  Soal Bahasa Indonesia Kelas 6 SD Semester 1 dan 2 2020

Dalam etika filosofis ini, hubungan antara moralitas dan kemanusiaan akan ditinjau menggunakan hubungan yang digunakan sebagai dasar untuk analisis.

Manfaat Etika

Keberadaan suatu etika yang sangat dihormati dan juga dihormati tentu memiliki alasan penting yang membutuhkan perhatian. Ada banyak keuntungan etis yang harus ada dalam profesi yang ditemukan di perusahaan atau organisasi, yaitu:

  • Itu juga dapat melindungi hak-hak anggota dan pekerja
  • Dapat digunakan sebagai referensi dalam menyelesaikan berbagai masalah, baik internal maupun eksternal.
  • Itu dapat meningkatkan kesejahteraan anggota.
  • Itu dapat mencegah gangguan dari subjek eksternal.
  • Buat pesanan dan ketertiban dalam suatu organisasi atau perusahaan.
  • Ini dapat digunakan sebagai kontrol sosial.
  • Tingkatkan kredibilitas perusahaan atau organisasi.
  • Berikan rasa tanggung jawab.
  • Itu bisa digunakan sebagai pedoman.

Contoh Etika

Berikut inilah bebrapa contoh dari etika, yaitu sebagai berikut:

Maaf Saat Anda Melakukan Kesalahan

Maaf saat Anda melakukan kesalahan. Etika ini sangat penting terutama untuk meningkatkan perdamaian. Namun, masih banyak orang yang tidak ingin meminta maaf ketika melakukan kesalahan. Ini karena ia mengikuti egonya.

Buang Sampah Ke Tempat Sampah

Etika ini telah diajarkan sejak zaman kuno hingga sekarang. Namun masih banyak anak-anak yang melanggar etika dengan membuang sampah di tempatnya.

Cium Tangan Kedua Orang Tua

Cium tangan kedua orang tua ketika mereka ingin melakukan kegiatan. Tidak hanya dipraktikkan oleh anak yang masih sekolah, tetapi juga oleh seseorang yang berangkat kerja.

Katakan Salam atau Halo ketika Anda Mengunjungi Rumah Orang Lain

Etika ini telah diajarkan sejak saat itu hingga sekarang. Karena itu, seseorang yang tidak menyapa selama kunjungan akan dianggap tidak etis.

Tidak Ada Suap atau Korupsi Untuk Pejabat Negara / Publik

Korupsi, tindakan seperti ini sangat berbahaya bagi masyarakat, pada kenyataannya mereka akan membuat orang hidup dalam kondisi kemiskinan, oleh karena itu upaya untuk menciptakan keadaan korupsi yang stabil harus diperangi oleh masyarakat, oleh siswa dan oleh siswa itu sendiri.

Jangan Ribut

Fenomena sosial dalam kehidupan orang sering dikombinasikan dengan kebisingan selama jam belajar. Anak-anak yang membuat cerita bertindak langsung dengan etika yang buruk.

Tekuk kepala Anda Saat Berjalan

Berjalan di bawah diajarkan sejak lama oleh leluhur dan sebagai harapan untuk mendapatkan rasa hormat kepada orang tua.

Berbicaralah Perlahan atau Lancar Di Depan Orang Tua

Tindakan ini merupakan contoh penjelasan penghormatan yang selalu dimunculkan oleh masyarakat, khususnya oleh orang yang memiliki budaya oriental, seperti Indonesia. Penampilan berbicara secara perlahan dan lancar sebagai ilustrasi sejati dari perilaku moral yang baik.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: